Kamis, 19 Zulqaidah 1441 H | 09 Juli 2020

Info

Polda Riau meluncurkan Pilot Project Jaga Kampung, Kabupaten Siak, Riau, Jumat (26/6/2020).

PEKANBARU - Polda Riau dan jajarannya melaksanakan beberapa kegiatan bakti sosial (Baksos) bagi-bagi sembako di berbagai daerah. Kali ini, Polda Riau meluncurkan Pilot Project Jaga Kampung, Kabupaten Siak.

Kapolda Riau Irjen Pol Agung Setya Imam Effendi bersama Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Riau, Yan Prana Jaya datang ke Siak disambut Bupati Siak Alfedri serta seluruh pejabat Forkopimda. Kegiatan mereka digelar di depan Istana Siak, Jumat (26/6).

Kapolda Riau, mengatakan bahwa Gerakan Jaga Kampung tersebut sangat penting bagi perkembangan dan pertumbuhan perekonomian di suatu kampung tersebut.

"Tujuannya, ada tiga hal untuk menguatkan kampung, sehat masyarakatnya, cukup pangannya sehingga kampung tersebut dapat terjaga dari bahaya narkoba, wabah pandemi Covid-19 dan radikalisme," kata Agung, di Siak, Jumat (26/6).

Adanya pencanangan ini, diharapkan Jaga Kampung dan kampung-kampung yang ada dimana-mana dapat kuat demi mencapai tujuan tiga hal tersebut.

"Tentu gerakan jaga kampung ini dapat diwujudkan dengan adanya peran serta banyak pihak dan terutama masyarakatnya," jelas Agung.

Saat kegiatan tersebut, Polda Riau juga menyerahkan bantuan sembako kepada masyarakat yang terdampak Covid-19. Jumlah sembako itu sebanyak 1.300 paket.

Kegiatan Polda Riau ini, serentak dilaksanakan di seluruh wilayah Provinsi Riau, mengambil tema "Khamtibmas Kondusif Masyarakat Semakin Produktif, yang mendapat dukungan penuh dari Pemkab Siak.

Sementara itu, Bupati Alfedri mengapresiasi dengan adanya kegiatan bakti sosial serentak yang digelar di wilayah Kabupaten Siak, dalam rangka memperingati HUT ke-74 Bhayangkara.

"Kami mengucapkan terimakasih banyak kepada Pak Kapolda Riau yang telah mengambil, Siak sebagai tempat kegiatan Baksos serentak dan Pencanangan Gerakan Jaga Kampung," kata Alfedri.

Menurut Alfedri, daerah Siak dengan jumlah penduduknya 427 ribu jiwa yang tinggal di atas luas 6556 meter bujusangkar. Terdiri dari sebanyak 131 kampung atau desa serta 14 kecamatan, masyarakatnya hidup secara heterogen.

"Masyarakatnya dapat hidup aman nyaman dan kondusif. Tentunya tak terlepas dari koordinasi semua pihak pemerintah daerah," ucap Alfedri.

Alfedri mengatakan, pencanangan Gerakan Jaga Kampung yang ditaja Polda Riau, dapat memberikan perubahan dan pertumbuhan di bidang sektor pangan bagi masyarakat di Siak.

"Gerakan Jaga Kampung ini, merupakan gerakan dari nilai-nilai luhur, serta memberikan upaya membangun ketahanan di sektor pangan," jelasnya. (MCR/ASN)

Video

Update Covid-19 ( 2 Juli 2020 ) di Provinsi Riau

Updet Covid-19 ( 1 Juli 2020 ) di Provinsi Riau

Update Covid-19 (29 Juni 2020) di Provinsi Riau

Berita Terkait