Kamis, 11 Rabiul Akhir 1442 H | 26 November 2020
A generic square placeholder image with rounded corners in a figure.
Sekretaris Percepatan Penanganan COVID-19 Riau, Syahrial Abdi

PEKANBARU-Pemerintah Provinsi Riau, sampai saat ini belum ada mengeluarkan intruksi ataupun peraturan Gubernur (Pergub) untuk memberikan tindakan tegas kepada masyarakat, jika tidak memakai masker akan di tilang sebesar Rp100-Rp150 ribu, sebagaimana beredarnya broadcast atau pesan berantai melalui whats up ke masyarakat.

Sekretaris Percepatan penanganan Gugus Tugas Covid-19 Riau, Syahrial Abdi, mengatakan, pesan berantai tersebut berasal dari Jawa Barat, dengan nama PIKOBAR. Singkatan dari pusat Informasi dan Koordinasi COVID-19 Jawa Barat. PIKOBAR adalan sebuah sistem yang dikembangkan Pemprov Jawa Barat untuk mengelola data kependudukan terkait penanganan pandemi Covid-19.

“Terkait sangsi tilang tidak memakai masker bagi masyarakat itu PIKOBAR, dari Jabar. Dan memang di Jabar ada tindakan tegas terhadap masyarakat yang tidak memakai masker. Tapi berita sangsi tilang PIKOBAR itu, juga telah dinyatakan hoax, karena menyebar juga ke daerah lain,” jelas Syahrial Abdi, Sabtu (18/7).

Dijelaskan Syahrial Abdi, untuk Provinsi Riau sendiri, Presiden RI Joko Widodo, telah mengeluarkan instruksi agar penanganan Covid-19 lebih ditingkatkan lagi, termasuk di seluruh Indonesia. Dalam instruksi Presiden, mewajibkan pemakaian masker kepada masyarakat. Dan Presiden mengarahkan kepada daerah untuk menerapkan sangsi seperti yang telah dilakukan oleh DKI dan Jabar.

“Memang ada dalam intruksi Presiden, agar keluar sangsi untuk pelanggar protokol kesehatan. Dan Presiden mencontohkan Jawa Barat, yang telah mewajibkan memakai masker dan pelanggar di beri sangsi,” kata Syahrial.

“Kalau di Riau, Gubernur juga mendorong kepada kepala daerah untu menerapkan Perbup atau Perwako. Dan Pemko Pekanbaru memang sudah ada Perwako, tapi belum ada penegasan sangsi. Memang harus diberi sanksi, kalau tidak masyarakat untuk memberikan kesadaran masyarakat untuk emakai masker, jaga jarak, yah menjalankan protokol kesehatan,” jelas mantan Pj Bupati Kampar ini. MCR/JI

Video

Selamat Hari Ulang Tahun Ke-75 Persatuan Guru Republik Indonesia Tahun 2020

Gubernur Riau Pimpin Rakor Penegakan Perda Nomor 4 Tahun 2020 Tentang Penyelenggaraan Kesehatan

Peletakan Batu Pertama Sentra Ekonomi Kreatif dan Budaya LAM Riau

Berita Terkait

Wagubri Hadiri Peringatan HUT ke-75 PGRI dan HGN 2020 

Kamis, 26 November 2020 | 13:12:03 WIB

Gubri: Saya Yakin Pelajar Riau Sukses Tingkat Internasional

Kamis, 26 November 2020 | 11:43:18 WIB

Perlu Komitmen Bersama Untuk Majukan Pendidikan di Riau

Rabu, 25 November 2020 | 19:43:30 WIB

DLHK Riau Sebut Pembangunan Kanal Blocking Masih Berjalan

Rabu, 25 November 2020 | 19:02:14 WIB

Gubernur Riau: Guru Garda Terdepan Majukan Negeri

Rabu, 25 November 2020 | 18:54:12 WIB

Gubri: Pemerintah Kembali Angkat Guru Honorer Jadi PPPK

Rabu, 25 November 2020 | 15:02:11 WIB

Pemprov Riau Akan Usulkan 8 Ribu Guru Honorer Jadi PPPK

Rabu, 25 November 2020 | 14:51:26 WIB