Sabtu, 20 Rabiul Akhir 1442 H | 05 Desember 2020
A generic square placeholder image with rounded corners in a figure.

PEKANBARU- Dewan Kesenian Riau (DKR) semakin mempertegas bahwa karya sastra sangat berbakti pada negara, tidak hanya pada masa perjuangan merebut kemerdekaan namun pada pandemi Covid-19 pun karya satra sangat terasa baktinya kepada negara. 

Hal ini diungkapkan Ketua Umum DKR Taufik Hidayat alias Atan Lasak saat membuka helat Daring (dalam jaringan) Bincang Sastra dengan tema "Karya Sastra Berbakti Pada Negara" yang ditaja DKR dalam hal ini Komite Sastra, Kamis (20/08/2020) petang. 

Helat ini menghadirkan dua nara sumber yakni, Bambang Kariyawan, (Penulis/Penyair Riau-Indonesia), dan Shamsudin Othman,  (Penulis/Penyair Malaysia). Namun, tersebab mendapat musibah dihantam badai, Shamsudin Othman tidak bisa ikut lantaran jaringan listrik dan internetnya padam. 

Mengutip pandapat Presiden Penyair Indonesia Sutardji Calzoum Bachri (SCB), kata Atan Lasak kepada peserta dari Singapura, Malaysia, Indonesia, Irak, dan Belanda, bahwa peran dan bakti karya sastra terhadap negara Indonesia sangat dasyat, sehingga mempersatukan pemuda, para intelektual, dan para pejuang negara ini. 

"Kata SCB, Sumpah Pemuda adalah puisi, dan bayangkan jika tidak ada karya sastra puisi berjudul Sumpah Pemuda itu, jelas kita susah berkominikasi, dan jelas kita tidak bersatu," ucap Atan Lasak.

Pada saat ini, sambung Atan Lasak, karya sastra juga sangat berperan, berbakti kepada negara meskipun kondisi pandemi Covid-19. Bukti itu semua, bisa dilihat begitu banyak pihak pemerintah dan lembaga non pemerintah menggelar lomba puisi, cerpen, naskah drama dan sebagainya. 

"Ini artinya apa, jelas karya sastra mampu memberi pencerahan kepada masyarakat dalam menyampai pesan dari pemerintah dalam percepatan penanganan Covid-9. Karya sastra dalam kondisi saat ini, juga menjadi pengimbang tenggerusnya persoalan moral, agama, dan kesehatan, lantaran mewabahnya corona," ungkap Atan Lasak.

Toloh budayawan dan seniman Riau Rida K Liamsi yang saat ini bermastautin di Provinsi Kepulauan Riau, juga menyebutkan bahwa awalnya Sumpah Pemuda adalah puisi, dan karya sastra ini mampu mencuri perhatian sehingga mempersatukan bangsa.

"Sejauh mana karya sastra berbakti kepada negara, saya rasa sangat luar biasa. Bagi seniman silakan berkarya terus, karena pada akhirnya karya itu, dalam prosesnya, berguna bagi negara ini," ucap Rida K Liamsi. (MCR/MS)

Video

Launching Dan Lelang Batik Bangsa Orang Laut

Selamat Hari Ulang Tahun Ke-75 Persatuan Guru Republik Indonesia Tahun 2020

Gubernur Riau Pimpin Rakor Penegakan Perda Nomor 4 Tahun 2020 Tentang Penyelenggaraan Kesehatan

Berita Terkait

BPBD Riau Petakan TPS Rawan Banjir

Rabu, 02 Desember 2020 | 14:16:22 WIB

BPBD Riau: Banjir Kampar Diprediksi pada Desember-Januari

Kamis, 26 November 2020 | 13:51:18 WIB