Ahad, 14 Rabiul Akhir 1442 H | 29 November 2020
A generic square placeholder image with rounded corners in a figure.
Gubernur Riau, H Syamsuar

PEKANBARU - Gubernur Riau, Syamsuar, mengimbau kepada seluruh masyarakat Riau, untuk tidak keluar kota selama masa libur tiga hari pada akhir bulan ini, yakni tanggal 28-30 Oktober 2020. Hal ini mengingat meningkatnya penyebaran Covid-19 di Riau, terjadi usai libur lebaran dan libur akhir pekan selama tiga hari, dua bulan lalu.

“Dalam bulan oktober akan ada libur beberapa hari, jangan keluar kota. Mengingatkan terjadi lonjakan tinggi kasus positif Covid-19 pasca libur panjang. Kami berharap kalau tak perlu tak usah keluar kota. Saya kalau tak penting sekali tak keluar kota. Begitu juga staf saya kalau tak penting, tak saya izinkan keluar kota," ujar Gubri, Jumat (23/10) saat mengadakan rapat koordinasi penananganan Covid-19 di Mandau, Kabupaten Bengkalis.
 
Ditegaskan Gubri, ia telah menyiapkan langkah untuk mengantisipasi terjadinya lonjakan orang masuk ke Riau, dimasa libur panjang nanti. Yakni dengan mendirikan posko kembali di perbatasn-perbatasan Riau, dan mengecek kesehatan seluruh orang yang masuk dan keluar dari Riau. 

“Untuk mengantisipasi masuknya orang dari luar Riau pada saat libur nanti. Pemerintah Kabupaten Kota bisa mengawasinya. Jika perlu orang dari luar yang daerahnya masih zona merah, harus mematuhi protokol kesehatan,” tegas Gubri.

“Di perbatasan Riau, Sumatra Utara, Jambi, Sumbar nanti akan ada pos lagi didirikan. Ini dalam rangka antisipasi nanti orang keluar masuk mudik, supaya kita bisa deteksi siapa yang keluar Riau, siapa yang masuk Riau. Ini akan kita buat lagi seperti itu,” tegas Gubri Lagi.

Dikatakan Gubri, bagi orang yang masuk ke Riau, dimasa pandemi Covid-19 ini, peran RT/RW kembali diminta untuk mendata orang yang masuk ke daerahnya. Agar bisa tau darimana asal orang yang masuk, apakah dari Provinsi yang masih hita, merah atau hijau kondisi Covid-19 nya.

“Perlu lagi buat Orang Dalam Pemantauan, agar bisa memastikan kondisi kesehatannya. RT/RW juga berperan lagi dalam mendata orang yang masuk, sehingga nantinya kita tau apakah orang ini masuknya dari zona hitam, merah atau hijau. Untuk mengantisipasi penyebaran Covid-19,” ungkap Gubri. (MCR/JI) 

Video

Selamat Hari Ulang Tahun Ke-75 Persatuan Guru Republik Indonesia Tahun 2020

Gubernur Riau Pimpin Rakor Penegakan Perda Nomor 4 Tahun 2020 Tentang Penyelenggaraan Kesehatan

Peletakan Batu Pertama Sentra Ekonomi Kreatif dan Budaya LAM Riau

Berita Terkait

Sekdaprov Riau Jelaskan Perpres No. 109 Tahun 2020

Ahad, 29 November 2020 | 18:29:57 WIB

Pemprov Dukung Riau Jadi Tuan Rumah Rakernas Masata 2021

Ahad, 29 November 2020 | 11:38:53 WIB

PUPR Siagakan Alat Berat di Daerah Rawan Bencana Banjir

Ahad, 29 November 2020 | 10:56:08 WIB

95 Persen Tenaga Kesehatan Positif Covid 19 Sembuh

Sabtu, 28 November 2020 | 21:00:25 WIB

Antisipasi Bencana Longsor, PUPR Riau Siagakan Alat Berat

Sabtu, 28 November 2020 | 20:58:13 WIB

Gubri Sampaikan Nota Keuangan Raperda APBD 2021

Sabtu, 28 November 2020 | 15:52:45 WIB

BKD Riau Masih Tunggu Kapan Mulai Pendaftaran PPPK

Sabtu, 28 November 2020 | 15:48:19 WIB

1.137 Sampel Swab Diperiksa

Jumat, 27 November 2020 | 21:01:12 WIB