Rabu, 17 Rabiul Akhir 1442 H | 02 Desember 2020
A generic square placeholder image with rounded corners in a figure.

PEKANBARU - Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Madani Kota Pekanbaru ditetapkan sebagai rumah sakit khusus penanganan pasien Corona Virus Disease 2019 (Covid-19).

Dimana nantinya perawatan rawat inap di rumah sakit Madani tersebut hanya dikhususkan untuk pasien yang terkonfirmasi Covid-19. Namun, untuk layanan klinik masih dibuka untuk umum.

Menanggapi itu, Gubernu Riau (Gubri) Syamsuar atas nama Pemerintah Provinsi (Pemprov) Riau mendukung kebijakan yang diambil oleh Pemerintah Kota (Pemkot) Pekanbaru yang menjadikan rumah sakit Madani sebagai rumah sakit khusus penanganan kasus Covid-19.

"Dijadikannya rumah sakit Madani sebagai rumah sakit khusus Covid-19 sangat membantu," kata Syamsuar usai mengikuti Rakor terkait persiapan RSUD Madani sebagai rumah sakit Covid-19 yang berlangsung di Kantor Wali Kota Pekanbaru, Senin (26/10/20).

Dengan kapasitas rumah sakit di Kota Pekanbaru, saat ini telah mencapai 65 persen, Gubri berharap rumah sakit Madani bisa memperkuat rumah sakit rujukan lainnya yang ada di Kota Pekanbaru.

Seperti diketahui, saat ini salah satu rumah sakit milik pemerintah yang menangani kasus Covid-19 di Riau yakni RSUD Arifin Achmad dan juga telah beberap kali melakukan penambahan-penambahan ruang isolasi. Sehingga menurutnya, jika RSUD Afirin Achmad dijadikan rumah sakit khusus kasus Covid-19 dinilai akan mengalami kesulitan. 

Oleh karenya, adanya rumah sakit Madani yang dikhususkan untuk penanganan kasus Covid-19 dinilai sangat membantu rumah sakit rujukan lainnya seperti RSUD Arifin Achmad.

"Selain menangani kasus Covid-19, RSUD Arifin Achmah juga bisa membuka pelayanan bagi masyarakat umum," ujar Syamsuar.

Di lokasi yang sama, Wali Kota Pekanbaru, Firdaus mengaku dirinya bersama Gubernur Syamsuar telah memiliki komitmen untuk menjadikan RSUD Madani sebagai rumah sakit khusus penanganan Covid-19 yang bertujuan untuk memperkuat pelayanan Covid-19 di Riau khusunya Kota Pekanbaru.

Meski dijadikan sebagai rumah sakit khusus penanganan Covid-19 di Pekanbaru, Firdaus mengaku rumah sakit Madani tetap membuka diri untuk kabupaten yang ada di Riau.

"Semoga pelayanan untuk Covid-19 di Riau khusus Kota Pekanbaru diharapkan lebih baik dan ekselerasinya untuk percepatan penanganan Covid-19," tutupnya. (MCR/NV)

Video

Launching Dan Lelang Batik Bangsa Orang Laut

Selamat Hari Ulang Tahun Ke-75 Persatuan Guru Republik Indonesia Tahun 2020

Gubernur Riau Pimpin Rakor Penegakan Perda Nomor 4 Tahun 2020 Tentang Penyelenggaraan Kesehatan

Berita Terkait

BPBD Riau: Banjir Kampar Diprediksi pada Desember-Januari

Kamis, 26 November 2020 | 13:51:18 WIB

Wagubri Serahkan PGRI Award untuk Guru Guru Berprestasi 

Kamis, 26 November 2020 | 13:48:34 WIB

Gubri: Pemprov Riau Akan Mempercepat Proses Tender Proyek

Rabu, 25 November 2020 | 13:22:57 WIB

Dalam Catatan BPBD Riau, 3 Daerah di RiauTerpapar Banjir

Selasa, 24 November 2020 | 12:13:07 WIB