Kamis, 8 Jumadil Akhir 1442 H | 21 Januari 2021
A generic square placeholder image with rounded corners in a figure.


PEKANBARU - Pemerintah saat ini sedang melakukan sinkronisasi data penanganan Covid-19 antara pusat dan daerah. Hal ini terkait pengumpulan dan validasi data yang jumlahnya besar serta membutuhkan waktu dalam prosesnya. 

Karenanya hal ini berpengaruh terhadap adanya perbedaan data antara pusat dan daerah belakangan ini. Saat ini Wiku menegaskan, Kementerian Kesehatan tengah melakukan koordinasi dengan masing-masing daerah di tingkat provinsi maupun kabupaten/kota. 

"Kami meminta kepada pemerintah daerah agar menghubungi Kementerian Kesehatan agar datanya betul-betul sinkron dan sama, dan akhirnya dapat menjadi alat navigasi bersama," jelas Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Prof Wiku Adisasmito saat memberi keterangan pers perkembangan penanganan Covid-19 di Graha BNPB, yang juga disiarkan kanal YouTube Sekretariat Presiden, Selasa (1/12/2020).

Pada prinsipnya, pemerintah selalu berusaha mencapai interoperabilitas data dengan seluruh daerah melalui peningkatan yang berkelanjutan. Hal yang diinginkan, agar semua daerah dapat mengakses data secara _realtime_ . Sementara bagi pemerintah pusat, data yang digunakan adalah data yang sama. 

"Langkah ini merupakan upaya penyempurnaan, agar data yang dikumpulkan dapat konsisten dari waktu ke waktu, dan menjadi alat navigasi yang baik untuk kita selalu melihat perkembangan dan mengambil kebijakan yang tepat dan terukur," lanjut Wiku.

Satgas Penanganan Covid-19 akan selalu memberikan informasi perkembangan terkini kepada masyarakat tentang proses peningkatan kualitas pencatatan, dan pelaporan data. "Hal ini terkait upaya penanganan Covid-19 berdasarkan data-data yang dapat dipertanggung jawabkan dan ilmiah," katanya. (MCR/PR)

Video

Penyuntikan Vaksinasi Covid-19 Di Provinsi Riau

Wakil Gubernur Riau Pimpin Rakor Bahas Rencana Vaksin Covid-19 dan Pengetatan Prokes

Wakil Gubernur Riau Hadiri Rapat Penanganan Covid-19 dan Rencana Pelaksanaan Vaksinasi

Berita Terkait

355 Suspek di Riau Selesai Isolasi Hari Ini

Rabu, 20 Januari 2021 | 19:04:25 WIB

25.584 Pasien Covid-19 di Riau Telah Sembuh

Rabu, 20 Januari 2021 | 18:46:29 WIB

Bertambah 123, Ini Sebaran Kasus Covid-19 di Riau

Rabu, 20 Januari 2021 | 18:43:15 WIB

Inspektorat Riau Buat Aplikasi SIMPLAKAT, Ini Fungsinya

Rabu, 20 Januari 2021 | 14:03:23 WIB

ASN Inspektorat Riau Tandatangani Pakta Integritas

Rabu, 20 Januari 2021 | 13:52:56 WIB

Berikut 3 Program Pulau Zakat di Pulau Rupat

Rabu, 20 Januari 2021 | 11:15:44 WIB

Pulau Zakat Diharapkan Jadi Benteng Dakwah

Rabu, 20 Januari 2021 | 11:07:53 WIB

Pemprov dan Baznas Matangkan Program Pulau Zakat di Rupat

Selasa, 19 Januari 2021 | 21:39:09 WIB

Dispora dan Disdik Riau Bakal Bentuk SKO

Selasa, 19 Januari 2021 | 20:48:07 WIB

Update Corona Riau, Positif 167, Sembuh 141

Selasa, 19 Januari 2021 | 18:42:55 WIB