Senin, 24 Zulhijjah 1442 H | 02 Agustus 2021

PEKANBARU - Proses panjang harus diikuti oleh warga asal Indonesia (WNI) yang berada di luar negeri untuk bisa masuk ke Riau, melalui Bandara Internasional Sultan Syarif Kasim II Pekanbaru. Hal ini sesuai dengan langkah pemerintah dalam mencegah kembali meluasnya penularan covid-19.

Meurujuk kebijakan pemerintah pusat, Bandar Udara Sultan Syarif Kasim (SSK) II Pekanbaru menutup akses bagi para pendatang dari luar negeri, mulai 1-14 Januari 2021.

Executive General Manager (EGM) SSK II Pekanbaru, Yogi Prasetyo Suwandi mengatakan, meski menutup akses bagi Warga Negara Asing (WNA) yang masuk ke SSK II, namun pihaknya memberikan pengecualian atau regulasi yang dibuat secara khusus bagi Warga Negara Indonesia (WNI) yang datang dari luar negeri. 

"Kita terapkan regulasi penerbangan domestik bagi WNI yang datang dari luar negeri," kata Yogi, Rabu (30/12).

Yogi menyebutkan, regulasi yang diterapkan itu yakni menerima penumpang WNI dari luar negeri ke Pekanbaru, yang sebelumnya sudah transit di bandara lain di Tanah Air.

Namun, mereka harus menuntaskan beberapa syarat yang sudah diberikan di bandara sebelumnya. Di antaranya proses karantina, swab test dan prosedur lainnya menyesuaikan aturan atau protokeler yang sudah ditetapkan.

"Jadi sebelum masuk ke Bandara SSK II, penumpang harus melewati proses panjang yang sudah ditentukan di bandara sebelumnya saat mereka transit. Sehingga ada jaminan keamanan saat penumpang ini tiba di Pekanbaru," tegas Yogi.

Yogi menerangkan, untuk dapat melewati kententuan yang diberikan di bandara sebelumnya saat datang dari luar negeri, penumpang wajib menunjukkan hasil negatif Covid-19, melalui tes RT-PCR di negara sebelumnya. Ini berlaku maksimal 2 kali 24 jam sebelum jam keberangkatan.

"Juga harus dilampirkan pada saat pemeriksaan kesehatan atau Ehac Internasional Indonesia," ucap Yogi.

Aturan bagi penumpang yang datang dari luar negeri sesuai dengan surat edaran Satgas Covid-19 nomor 3 tahun 2020. Setelah penumpang menunjukkan hasil tes RT-PCR saat tiba di bandara sebelumnya, penumpang tersebut akan menjalani pemeriksaan ulang melalui tes RT-PCR.

Tidak habis sampai di situ, sebelum melanjutkan perjalanan ke kota tujuan, tahap selanjutnya yang harus dijalankan penumpang dari luar negeri, yakni proses karantina di lokasi yang sudah ditentukan. Ini dilakukan selama 5 hari setelah tiba dari luar negeri.

"Ada satu aturan lagi setelah karantina, petugas di bandara sebelumnya akan kembali melakukan tes RT-PCR, dan kalau hasilnya negatif, barulah bisa lanjut penerbangan ke kota selanjutnya. Kalau mereka ke Pekanbaru, maka terhitung sebagai penumpang domestik, karena sudah melewati serangkaian aturan yang sudah ditetapkan," pungkas Yogi.

(MC Riau/ASN) 

Video

Gubernur Riau Ikuti Rakor Percepatan Pembangunan Infrastruktur Dan Pengembangan Wilayah

Gubernur Riau Serahkan Bantuan Beras PPKM Secara Simbolis di Kota Pekanbaru

Semarak Takbir Pemerintah Provinsi Riau

Berita Terkait

Pemprov Riau Umumkan Hasil Seleksi Administrasi CASN

Senin, 02 Agustus 2021 | 11:13:57 WIB

IAKMI Riau Diharapkan Ambil Peran Lawan Virus Corona

Sabtu, 31 Juli 2021 | 15:55:02 WIB

Pengurus IAKMI Riau Periode 2021-2024 Dikukuhkan

Sabtu, 31 Juli 2021 | 15:53:11 WIB