Selasa, 26 Rajab 1442 H | 09 Maret 2021
Ilustrasi ikan cupang (dok: MC Riau)

PEKANBARU - Selama masa pandemi Covid-19 di Kota Pekanbaru, ikan cupang menjadi naik daun. Ikan yang dijuluki betta itu, digandrungi bagi kalangan anak-anak, remaja, hingga dewasa. 

Para pehobi dan penjual ikan hias di Kota Madani itu, sangat marak di tempat-tempat komunitasnya hingga di media sosial. Selain dilihat dari fisiknya yang menarik, imut dan disukai oleh semua kalangan, ikan hias ini juga dimanfaatkan menjadi peluang bisnis di masa pandemi Corona saat ini. 

Salah satu pehobi sekaligus penjual ikan cupang di Kota Pekanbaru, Doni Rahma Sahputra membudidayakan berbagai jenis ikan cupang di rumahnya di Jalan Kartama, Kecamatan Marpoyan Damai Pekanbaru. 

Doni mengaku, tak hanya ikan cupang khas Provinsi Riau yang digelutinya, pihaknya juga membudidayakan ikan cupang dari luar Provinsi Riau. 

Lebih lanjut, pemuda ini awalnya tertarik dengan ikan cupang dimulai sejak sekolah dasar (SD), namun waktu itu yang diminati adalah jenis ikan cupang adu atau petarung. 

Tapi, sejak 8 (delapan) tahun terakhir, dirinya mulai beralih untuk membudidayakan ikan cupang hias. Ia mengaku, dari hobinya itu bisa dijadikan ladang bisnis. 

"Awalnya hobi, tapi lama-lama bisa memberikan keuntungan juga, apalagi dimasa pandemi Covid-19 saat ini," ujarnya. 

Omset perminggu yang dihasilkan Doni mencapai Rp500.000 lebih. Harga ikan hiasnya pun beragam, mulai dari harga Rp15.000 hingga Rp500.000. 

"Selain cara membudidayakan ikan hias ini mudah, juga memberikan untung besar ke kita," tambahnya. 

"Sekarang ini yang lagi populer itu ikan hias jenis multy color dan nemo," katanya saat dijumpai dilokasi berjualan di Jalan Naga Sakti, Pekanbaru, Ahad (17/1/21). 

Doni menyampaikan, selain dirumah, kini ia mulai berjualan di pinggir jalan tepatnya Jalan Naga Sakti. Disana, terlihat juga penghobi atau penjual ikan cupang yang melakukan hal yang serupa dengan Doni. 

Selain berjualan di tepi jalan, Doni juga memasarkan ikan hiasnya melalui beberapa akun media sosialnya seperti WhatsApp, Instagram dan Facebook. 

Menanggapi hal itu, Kepala Bidang (Kabid) Budidaya Perikanan, Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Riau, Odor Juliana mengapresiasi pelaku usaha ikan cupang hias yang kian menggeliat di Kota Pekanbaru. 

Menurutnya, berkat hobi hingga menjadikannya peluang bisnis adalah salah satu cara dalam menumbuhkan kembali roda perekonomian Riau yang sempat terpuruk oleh Covid-19. 

Apalagi, tambahnya, selain menghilangkan kebosanan, membudidayakan ikan cupang hias juga salah satu upaya masyarakat dalam memperkenalkan keindahan yang dimiliki Bumi Melayu Riau ke dunia salah satunya melalui pesona ikan hias. 

Hingga kini, jenis ikan hias di Riau kian meningkat. Oleh sebab itu, sudah diminati hingga kebeberapa provinsi di Indonesia. 

"Pemerintah sangat memberikan dukungan kepada para pembudidaya ikan hias, tentu ini sangat bagus bagi pertumbuhan ekonomi kita dimasa saat ini," harapnya. 

Dalam upaya memberikan sosialisasi budidaya ikan kepada masyarakat, Juliana mengatakan, bahwa pemerintah selain memberikan pembinaan juga bantuan agar masyarakat lebih bersemagat lagi dalam membudidayakan ikan hias. 

"Tahun ini ada beberapa bantuan sarana dan prasarana yang diberikan kebeberapa kelompok budidaya ikan hias di Riau," sebutnya. 

Untuk mendapatkan bantuan tersebut, lanjutnya, masyarakat harus membentuk kelompok yang beranggota 10 (sepuluh) orang (non PNS, TNI/Polri). Dimana kelompok itu juga harus terdaftar di Dinas Perikanan setempat. 

Ia berharap, geliat masyarakat dalam ikan hias tidak hanya sebatas menghilangkan kebosanan di masa pandemi, namun dengan ikan hias nantinya bisa membawa nama Riau kian dikenal dunia. (MCR/NV).

Video

Gubernur Riau Hadiri Peletakan Batu Pemecah Gelombang Kearifan Lokal Di Pantai Wisata Raja Kecik

Pelaksanaan Vaksinasi Masal Covid-19 Pemerintah Provinsi Riau Tahun 2021

Terimakasih Pemerintah Provinsi Riau (Bapak.Gubernur Riau :Drs.H.Syamsuar,M.Si)

Berita Terkait

101,35 Persen Nakes Pelalawan Telah Divaksin

Senin, 08 Maret 2021 | 22:08:45 WIB

Gubri Sarankan Pasang Police Line di Area Karhutla

Senin, 08 Maret 2021 | 21:56:19 WIB

Ini Keperluan Petugas Karhutla di Lapangan

Senin, 08 Maret 2021 | 15:33:58 WIB

Riau Mampu Pertahankan Bebas Asap Karhutla

Senin, 08 Maret 2021 | 15:16:46 WIB

Gubri Pimpin Rakor Pengendalian Karhutla di Riau

Senin, 08 Maret 2021 | 15:03:41 WIB

Gubri Minta Pengawasan Karhutla Sampai ke Tingkat RT

Senin, 08 Maret 2021 | 12:52:10 WIB

Besok, TMC akan Beroperasi di Riau

Senin, 08 Maret 2021 | 11:15:54 WIB

230.820 Spesimen Swab Telah Diperiksa di Riau

Senin, 08 Maret 2021 | 10:12:29 WIB

KLHK: TMC Bantu Atasi Karhutla Riau dan Kalbar

Ahad, 07 Maret 2021 | 15:42:55 WIB