Ahad, 24 Rajab 1442 H | 07 Maret 2021
Maraknya Kecelakaan di Tol Permai, Kendaraan Lebihi Muatan dan Kecepatan Siap-Siap Ditilang
Apel persiapan operasi gabungan di jalan tol Pekanbaru-Dumai belum lama ini.

Pekanbaru - Diawal tahun 2020, marak terjadi kecelakaan lalu lintas di jalan tol Pekanbaru - Dumai. Hal ini tentunya menjadi perhatian pihak terkait seperti pengembang tol Hutama Karya Indonesia (HKI), Direktoral Lalu Lintas (Ditlantas) Polda Riau, Polisi Militer, Dinas Perhubungan Riau, dan Badan Pengelola Transportasi Darat Kementerian Perhubungan.

Terpisah, Plt Kepala Dinas Perhubungan Provinsi Riau Indra Putrayana melalui Kasi Ops Suardi mengatakan, pihaknya bersama pengembang jalan tol Pekanbaru-Dumai, Ditlantas Polda Riau, Dinas Perhubungan Riau dan BPTD Kementerian Perhubungan akan melakukan razia truk yang bermuatan lebih.

"Truk bermuatan lebih masih ada yang bandel menggunakan jalan tol Pekanbaru-Dumai. Untuk itu kita akan melakukan penegakan hukum dalam operasi bersama, waktu dekat ini di pintu keluar masuk tol," kata Suardi menjelaskan, Selasa (19/1/2021).

Adapun sanksi tegas yang dilakukan dalam operasi bersama itu, dikatakan Suardi, berupa sanksi tilang. Pengemudi truk yang melebihi muatan agar tidak menggunakan jalan tol Pekanbaru-Dumai, karena sudah ada aturan yang mengaturnya.

"Dalam waktu dekat ini kita lakukan operasi bersama. Namun, untuk rekan kita di Ditlantas Polda Riau mungkin lebih dulu melakukan tindakan tegas untuk kendaraan yang melebihi kecepatan 80 km per jam menggunakan speed gun," jelas Suardi.

Sementara itu, Direktur Lalu Lintas (Dirlantas) Polda Riau Kombes Pol Firman Darmansyah menegaskan, bahwa pihaknya akan menindak tegas pengemudi yang melebihi batas kecepatan di jalan bebas hambatan itu.

"Menyikapi kejadian laka lantas di jalan Tol Pekanbaru-Dumai akhir-akhir ini, kita dari Ditlantas Polda Riau mengambil tindakan tegas terhadap kendaraan yang melanggar. Tidak ada lagi toleransi," tegas Firman kepada wartawan.

Kata Firman, pihaknya bersama pengelola tol Pekanbaru-Dumai sudah memberikan sosialisasi dan imbauan baik secara lisan maupun tulisan.

"Disepanjang jalan tol kan sudah dibuat imbauan kecepatan maksimal 80 kilometer per jam dan minimal 60 kilometer per jam," kata Firman.

Untuk itu, pihaknya akan menindak tegas bagi pengemudi yang melebihi batas kecepatan tersebut. Petugas akan memantau pengendara melalui speed gun (alat pendeteksi batas kecepatan).

"Jika ditemukan kendaraan yang melebihi kecepatan di atas  80 kilometer per jam, maka kita tindak tegas," tutup Firman. (MCR/eL)

Video

Gubernur Riau Hadiri Peletakan Batu Pemecah Gelombang Kearifan Lokal Di Pantai Wisata Raja Kecik

Pelaksanaan Vaksinasi Masal Covid-19 Pemerintah Provinsi Riau Tahun 2021

Terimakasih Pemerintah Provinsi Riau (Bapak.Gubernur Riau :Drs.H.Syamsuar,M.Si)

Berita Terkait

Lansia Divaksin di Faskes

Senin, 01 Maret 2021 | 18:33:06 WIB

Petugas Terus Berjibaku, Luas Lahan yang Terbakar 248 Hektar

Selasa, 23 Februari 2021 | 20:08:45 WIB

Hari Ini Gubri Ke Jakarta Ketemu Presiden Bahas Karhutla

Senin, 22 Februari 2021 | 11:41:02 WIB

Owa Ungko yang Dirawat BBKSDA Riau Melahirkan Bayi 

Jumat, 19 Februari 2021 | 13:43:17 WIB

Pemprov Riau Bentuk Tim Sosialisasi Tol Pekanbaru Rengat

Rabu, 10 Februari 2021 | 19:52:00 WIB

Riau Segera Tetapkan Status Siaga Darurat Karhutla 

Selasa, 09 Februari 2021 | 17:20:22 WIB

Sekolah di Pekanbaru dan Pelalawan Mulai Belajar Tatap Muka

Senin, 08 Februari 2021 | 19:56:12 WIB

Pemko Pekanbaru Bakal Lelang Ratusan Kendaraan Dinas

Selasa, 19 Januari 2021 | 17:40:46 WIB

Kabijakan Saudi Bikin Harga Sawit di Riau Naik

Selasa, 12 Januari 2021 | 12:22:11 WIB