Selasa, 26 Rajab 1442 H | 09 Maret 2021
Harga TBS Sawit Pekan Ini Rp2.117,60 per Kg

PEKANBARU - Harga tandan buah segar (TBS) kelapa sawit penetapan periode 27 Januari - 2 Februari 2021 mengalami penurunan pada setiap kelompok umur kelapa sawit dengan jumlah Penurunan terbesar terjadi pada kelompok umur 10 - 20 tahun sebesar Rp185,42 per kg.

"Terjadi penurunan harga mencapai 8,05 persen dari harga minggu lalu. Sehingga harga pembelian TBS petani untuk periode satu minggu kedepan turun menjadi Rp2.117,60 per kg," kata Kepala Bidang (Kabid) Pengolahan dan Pemasaran, Dinas Perkebunan (Disbun) Provinsi Riau, Defris Hatmaja di Pekanbaru, Rabu (27/1/2021). 

Ia menjelaskan bahwa turunnya harga TBS periode ini disebabkan oleh terjadinya penurunan harga jual CPO dan kernel dari beberapa perusahaan yang menjadi sumber data.

Yang mana, untuk harga jual CPO, PT. PTPN V mengalami penurunan harga sebesar Rp 742,67/Kg, PT. Sinar Mas Group mengalami penurunan harga sebesar Rp 852,96/Kg, PT. Astra Agro Lestari Group mengalami penurunan harga sebesar Rp 457,09/Kg, PT. Asian Agri Group mengalami penurunan harga sebesar Rp 772,00/Kg, dari harga minggu lalu. 

Sedangkan untuk harga jual Kernel, PT. Astra Agro Lestari Group mengalami penurunan harga sebesar Rp 157,27/Kg, PT. Asian Agri Group mengalami penurunan harga sebesar Rp. 190,00/Kg dari harga minggu lalu.

Sementara dari faktor eksternal, turunnya harga TBS minggu ini karena harga kontrak futures (berjangka) minyak sawit mentah (crude palm oil/CPO) anjlok signifikan pada perdagangan pekan ini. Merosotnya harga kontrak yang aktif ditransaksikan di Bursa Malaysia Derivatif ini karena ekspor Negeri Jiran yang turun tajam di bulan Januari.

"Sepekan terakhir, harga kontrak CPO April ambles 4,12%. Kini harga CPO sudah berada di level RM 3.282/ton. Minyak nabati sudah terkoreksi parah dari posisi puncaknya dari posisi awal Januari di harga RM 3.877/ton," ujarnya.

Survei yang dilakukan oleh AmSpec Agri Malaysia menunjukkan bahwa ekspor minyak sawit Malaysia pada periode 1-20 Januari drop 41% dibanding periode yang sama bulan lalu menjadi 632.827 ton. Padahal di periode yang sama bulan lalu ekspor Malaysia tercatat sebesar 1.073.663 ton.

"Harga minyak sawit terkoreksi lebih rendah karena adanya pembahasan kesepakatan perdagangan yang lebih baik antara China dan Indonesia dengan komitmen untuk mengimpor lebih banyak komoditas Indonesia," tukasnya. (MC Riau/RAT)

Video

Gubernur Riau Pimpin Rakor Pengendalian Karhutla di Riau

Gubernur Riau Hadiri Peletakan Batu Pemecah Gelombang Kearifan Lokal Di Pantai Wisata Raja Kecik

Pelaksanaan Vaksinasi Masal Covid-19 Pemerintah Provinsi Riau Tahun 2021

Berita Terkait

BKD Kirim Hasil Assessment JPTP Pemprov Riau ke KASN

Selasa, 09 Maret 2021 | 13:29:10 WIB

101,35 Persen Nakes Pelalawan Telah Divaksin

Senin, 08 Maret 2021 | 22:08:45 WIB

Gubri Sarankan Pasang Police Line di Area Karhutla

Senin, 08 Maret 2021 | 21:56:19 WIB

Ini Keperluan Petugas Karhutla di Lapangan

Senin, 08 Maret 2021 | 15:33:58 WIB

Riau Mampu Pertahankan Bebas Asap Karhutla

Senin, 08 Maret 2021 | 15:16:46 WIB

Gubri Pimpin Rakor Pengendalian Karhutla di Riau

Senin, 08 Maret 2021 | 15:03:41 WIB

Gubri Minta Pengawasan Karhutla Sampai ke Tingkat RT

Senin, 08 Maret 2021 | 12:52:10 WIB

Besok, TMC akan Beroperasi di Riau

Senin, 08 Maret 2021 | 11:15:54 WIB