Ahad, 15 Rajab 1444 H | 05 Februari 2023
Apresiasi Program Riau Berwakaf, Wapres Ma’ruf Amin: Semoga Jadi Gerakan Moral di Sumatera
Wakil Presiden RI, Ma’ruf Amin, ketika membuka acara pencanangan Gerakan Sadar Wakaf dan Festival Ekonomi Syariah (FESyar) Regional Sumatera 2021. Dipusatkan di Pekanbaru, Riau melalui virtual, Jumat (13/8/2021).

PEKANBARU - Wakil Presiden (Wapres) Ma’ruf Amin memberikan apresiasi kepada kepada Gubernur Riau dan juga masyarakat Riau, atas inisiatif menjadikan “Gerakan Sadar Wakaf” sebagai Gerakan moral bersama di provinsi Riau dan Sumatera. 

Hal tesebut dikatakan Wapres Ma'ruf Amin ketika membuka acara pencanangan Gerakan Sadar Wakaf dan Festival Ekonomi Syariah (FESyar) Regional Sumatera 2021. Dipusatkan di Pekanbaru, Riau melalui virtual, Jumat (13/8/2021). 

"Semoga Gerakan Sadar Wakaf yang kemudian dinamakan “Riau Berwakaf” yang diperluas hingga mencakup wilayah Sumatera, menambah motivasi, semangat, dan juga menjadi contoh bagi masyarakat di daerah lainnya untuk menggelorakan gerakan wakaf," kata Ma’ruf Amin, 

Lebih lanjut, Wapres Ma’ruf Amin menyebut, wakaf merupakan amal ibadah kebaikan dalam ajaran Islam yang bernilai jariyah, yaitu pahalanya tidak terputus walaupun  pewakafnya sudah  meninggal.

"Apabila seseorang  meninggal maka amalnya  putus kecuali tiga hal, salah  satu dari pada tiga itu adalah sadaqatin jariyah, yaitu sadaqah yang mengalir. Ulama menafsirkan bahwa sadaqah jariyah itu adalah wakaf," sebutnya. 

Dalam konteks pembangunan, wakaf tidak hanya berfungsi sebagai sarana ibadah untuk  mendekatkan diri kepada Allah SWT. Namun, wakaf juga memiliki peran yang penting yaitu sebagai dana abadi umat untuk mewujudkan kesejahteraan sosial, sekaligus mendorong pertumbuhan perekonomian negara. Manfaat wakaf dalam pembangunan telah  dibuktikan di banyak negara seperti Kuwait dan Mesir. 

Dengan demikian, Wapres mengatakan, dana wakaf dapat terus berkembang dan memberikan manfaat  kepada umat. Oleh karena  itu, maka wakaf dinamakan sebagai sedekah jariyah yang pahalanya mengalir terus kepada  pemberi wakaf (wakif). 

"Semoga Gerakan Sadar Wakaf dengan nama Riau Berwakaf membawa kesejahteraan dan kemaslahatan bagi umat. Semoga Allah SWT  senantiasa melimpahkan ‘inayahNya dan meridai setiap ikhtiar yang kita lakukan," ujar Wapres Ma'ruf Amin. 

Sementara, Gubernur Riau, Syamsuar mengatakan, mayoritas masyarakat di Riau dan Sumatera pada umumnya adalah muslim, sehingga ekonomi dan keuangan syariah berpotensi besar untuk menjadi sumber pertumbuhan ekonomi yang baru. 

"Kami juga sudah beberapa kali melakukan Gerakan Riau Berwakaf. Untuk Riau Berwakaf terakhir tanggal 3 Agustus, saya diinformasikan oleh Pak Kepala BI Riau alhamdulilah terkumpul dana wakaf sebesar Rp614,9 milyar dari 5.146 wakif (pezakat). Dimana sekitar 4.000 orang diantaranya merupakan anak-anak milenial yang berwakaf uang secara digital," ujar Gubernur Riau. 

Syamsuar menyampaikan, bahwa Pemerintah Provinsi Riau mewakili masyarakat Riau mengucapkan terima kasih kepada jajaran Dewan Gubernur Bank Indonesia atas kepercayaan dan kesempatan yang diberikan kepada Provinsi Riau menjadi tuan rumah penyelenggaraan FESyar Sumatera 2021 sebagai rangkaian kegiatan menuju ISEF 2021.

Ia menyebut, penyelenggaraan FESyar Sumatera 2021 ini dapat menjadi upaya bersama untuk memberikan edukasi kepada masyarakat dan membangun ekonomi syariah guna mendukung terwujudnya Indonesia Maju.

"Di masa pandemi ini diharapkan dapat memperkuat momentum pemulihan ekonomi regional dan nasional," ujar Syamsuar. 

Pemerintah Provinsi Riau sangat mendukung pengembangan ekonomi dan keuangan syariah. Dalam hal ini, pemerintah daerah Riau senantiasa melakukan sinergi dan kerja sama dengan berbagai pihak terutama Bank Indonesia untuk bersama-sama berkontribusi mengembangkan ekonomi dan keuangan syariah. 

Gubernur Riau mengapresiasi segala bentuk dukungan nyata yang telah diberikan Bank Indonesia Riau dalam membangun ekonomi Riau baik dalam bentuk advisory ekonomi, digitalisasi/elektronifikasi maupun sinergi program-program UMKM.    

Berbagai sinergi yang telah dilakukan diantaranya terkait upaya meningkatkan literasi masyarakat terkait ekonomi syariah dan mendorong inklusi ekonomi melalui peningkatan kapasitas UMKM khususnya Halal Food & Modest Fashion agar bisa naik kelas, onboarding ke platform digital, menggunakan kanal pembayaran digital termasuk QRIS, dan memfasilitasi UMKM go global

Pemprov Riau juga berkolaborasi dalam mengoptimalkan potensi Islamic Social Finance sebagai sumber dana yang potensial dalam pembangunan ekonomi umat guna meningkatkan kesejahteraan masyarakat. 

(MC Riau). 

Info Lainnya

Info Riau Sepekan

Info riau sepekan (20/9/2022)

Berita & Info Lainnya

Gubernur Corner (29 Januari 2022)

Gubernur Corner (15 Januari 2022)

Gubernur Corner (8 Januari 2022)

Gubernur Corner 25 Desember 2021

Gubernur Corner ( 06 November 2021 )

Gubernur Corner ( 30 Oktober 2021)

Gubernur Corner

KONFERENSI PERS - INFORMASI DAN UPDATE PENANGANAN COVID-19 DI PROVINSI RIAU

Gubernur Corner ( 09 Oktober 2021 )

Gubernur Corner

Sejak 1975, Yuk Spill Mie Keling Legendaris di Pekanbaru

Ahad, 05 Februari 2023 | 16:07:01 WIB

Perkutaan Sitepu Mau Bangun Desa Wisata Percontohan di Riau

Sabtu, 04 Februari 2023 | 19:44:56 WIB

Gubri Syamsuar Meresmikan Perkutaan Sitepu

Sabtu, 04 Februari 2023 | 15:12:21 WIB

Ikuti GSSB Ke 101, Ini Pesan Wagubri Edy Natar Nasution

Sabtu, 04 Februari 2023 | 08:25:04 WIB

Inovasi Kesehatan Perlu Peran Universitas

Jumat, 03 Februari 2023 | 18:29:05 WIB

Satpol PP Pekanbaru Sidak ke Tempat Karaoke, Ini Hasilnya

Jumat, 03 Februari 2023 | 17:45:17 WIB