Senin, 19 Rabiul Awwal 1443 H | 25 Oktober 2021
Agrowisata Mentayan Bengkalis, Sajikan 240 hektar Lanskap Persawahan
Agrowisata Mentayan di Kecamatan Bantan, Kabupaten Bengkalis, Riau. (Foto Diskominfo Riau)

BENGKALIS - Sektor pariwisata mulai bangkit di Bengkalis, Riau. Hal ini dibuktikan hadirnya agrowisata di Desa Mentayan. Bagi wisatawan yang melancong ke destinasi ini bisa disuguhi hamparan persawahan seluas 240 hektar. 

Ramah senyum warga di desa ini selalu hadir ketika tamu datang. Sepuluh pondok kayu beratap daun rumbio berjejer rapih di tepian sawah. Siap untuk tempat melepas penat wisatawan sembari menikmati suasana perdesaan. 

Sejumlah amenitas spot foto instagramable tersedia di agrowisata ini. Berlatar belakang lanskap persawahan sejauh mata memandang. Menjadi daya pikat wisatawan yang datang di Mentayan. 

Agrowisata ini baru saja diresmikan Gubernur Riau, Syamsuar bersama istri Misnarni. Juga dihadiri Bupati Bengkalis, Kasmarni serta wakilnya Bagus Santoso. Ditandai dengan penguntingan pita dan pemotongan tumpeng, pada Senin (6/9/2021). 

Gubernur Riau mengatakan, hadirnya Agrowisata Mentayan diharapkan bisa menjadi pemantik kebangkitan sektor pariwisata dan ekonomi kreatif (parekraf) di Riau. 

"Semoga hadirnya agrowisata ini bisa mendorong para pelaku wisata dan industri kreatif, untuk dapat menjadikan desa wisata mampu berkembang dalam menopang perekonomian. Sehingga bisa bangkit kembali dari dampak pandemi COVID-19," kata Syamsuar. 

Kepala Desa Mentayan, Jalaluddin menuturkan, gagasan agrowisata di desanya itu, dibesut sejak tahun 2020 lalu. Sejumlah wisatawan sudah acap kali berkunjung. Ada yang datang ketika proses menanam padi dan adapula datang ketika waktu menjelang panen. 

"Ide peresmian agrowisata ini mendadak. Karena pak Gubernur dan Ibu Bupati hari ini melakukan kunjungan kerja di desa kami, maka sekaligus diajak meresmikan agrowisata ini. 

Jalaluddin menjelaskan, bahwa Surat Keputusan (SK) tentang Desa Wisata Mentayan telah diterbitkan Bupati pada tahun 2021 ini. Kemudian, pengelolaannya akan dilaksanakan oleh BumDes. 

"SK Desa Wisata telah diterbitkan oleh Bupati Bengkalis, Ibu Misnarni. Bersamaan dengan SK 20 Desa Wisata lainnya. Kemudian, di desa kami pengelolaan desa wisata akan dilaksanakan oleh BumDes," ujar Jalaluddin. 

Dengan hadirnya agrowisata ini, ia berharap dapat meningkatkan ekonomi  warga dan pelaku UMKM bisa bertambah. Sehingga mampu memberikan semangat kepada petani, serta menghasilkan pendapatan asli desa semaksimal mungkin. 

"Kita akan gerakan Badan usaha milik Desa (BumDes) melalui unit wisata. Dibantu melalui penyertaan modal dari dana desa," tukasnya. 

Sementara, Kepala Dinas Pariwisata provinsi Riau, Roni Rakhmat menuturkan, saat ini Riau memiliki 1.859 desa/kelurahan. Dari jumlah ini, sebanyak 121 desa telah dicanangkan sebagai desa wisata dengan kategori alam, budaya, ekonomi kreatif, buatan, dan dengan produk wisata atraksi, edukasi, kuliner dan lainnya. 

"Program desa wisata terus tumbuh sebagai pariwisata alternatif. Diharapkan mampu memberikan kontribusi yang positif bagi pengembangan dan kesejahteraan masyarakat terutama di masa pandemi COVID-19," harap Roni. 

Ia berharap, kesejahteraan masyarakat akan tercapai dan pariwisata sebagai salah satu sumber penerimaan daerah akan terwujud.

"Sebagaimana diketahui, sektor pariwisata merupakan program prioritas Gubernur Riau guna mewujudkan Pariwisata Riau yang berdaya saing," tandasnya

Info Lainnya

Gubernur Corner

KONFERENSI PERS - INFORMASI DAN UPDATE PENANGANAN COVID-19 DI PROVINSI RIAU

Berita & Info Lainnya

Gubernur Corner

Gubernur Corner

Ramah Tamah Pemprov Riau Dan Pemberian Bonus Untuk Atlet Berprestasi Leani Ratri Oktila

KONFERENSI PERS - INFORMASI DAN UPDATE PENANGANAN COVID-19 DI PROVINSI RIAU

Gubernur Corner

Penandatanganan Nota Kesepakatan Tentang Rancangan Awal Kebijakan Umum

Menyambut Kedatangan Paskibraka Nasional Utusan Prov Riau

Penyusunan Dan Pembahasan Rancangan APBD T.A 2022 secara Virtual

Upacara Peringatan HUT Ke-76 RI di Halaman Gedung Daerah Provinsi Riau

Pelepasan Merdeka Ekspor Komoditi Pertanian oleh Presiden RI secara

Tinjau Pertamina Hulu Rokan, Ini Pesan Menteri ESDM

Kamis, 14 Oktober 2021 | 19:09:42 WIB

Presiden: Rehabilitasi Mangrove akan Mendukung Ekowisata

Selasa, 28 September 2021 | 19:10:52 WIB

Presiden: Rehabilitasi Mangrove Akan Terus Kita Lakukan

Selasa, 28 September 2021 | 15:38:27 WIB

Presiden akan Rehabilitasi 34.000 Hektar Mangrove di Tanah Air

Selasa, 28 September 2021 | 14:44:47 WIB

OJK Riau Bersama Kadin Bengkalis Gelar Vaksinasi Massal

Sabtu, 18 September 2021 | 22:24:37 WIB