Sabtu, 3 Jumadil Awwal 1444 H | 26 November 2022
Ilustrasi (Foto dok BBKSDA Riau)

PEKANBARU — Seorang remaja 12 tahun inisial MS, dilaporkan meninggal diduga akibat serangan harimau Sumatra, Ahad (31/10/2021) malam di Desa Teluk Kabung, Kecamatan Gaung, Kabupaten Indragiri Hilir, Riau. 

Pihak BKSDA Riau mengetahui, setelah mendapat laporan konflik satwa liar dari Kepala Unit PT Mutiara Sabuk Khatulistiwa (MSK), Desa Teluk Kabung, Kecamatan Gaung, Kabupaten Indragiri Hilir.

Kepala Bidang Teknis Balai Besar KSDA Riau, M Mahfud menjelaskan, korban dilaporkan diserang satwa liar yang diduga harimau sumatera terhadap korban berinisial MS, anak salah satu pekerja pada Perusahaan PT Usaha Berkat Fangarato (UBF) salah satu kontraktor penanaman di  PT MSK.

“Hasil pengecekan tim lokasi kejadian konflik merupakan lokasi sedang dilakukan aktivitas penanaman,” jelas Mahfud.

Menurut kronologis kejadian penyerangan yang disebutkan saksi-saksi, kejadian diperkirakan terjadi Ahad (31/10/2021) sekitar pukul 00.05 WIB. Berawal saat ibu korban mendengar jeritan minta tolong anaknya yang sedang tidur bersamanya di dalam Camp (pondok kerja). 

Seketika ibu korban terbangun dan melihat samar melihat anaknya seperti diseret keluar dari pondok kerja. Sehingga ibunya langsung keluar pondok, namun tidak melihat keberadaan anaknya yang saat itu suasana begitu gelap.

Selanjutnya, untuk membantu penglihatan ibu korban masuk pondok dan mengambil senter. Kemudian, mencari keberadaan anaknya.

“Lebih kurang 60 meter dari camp, korban ditemukan ibunya dalam kondisi meninggal dunia dengan bekas luka cakaran dan gigitan di bagian kepala serta tengkuk korban,” jelas Mahfud.

Dilanda kepanikan melihat kondisi anaknya tersebut, ibu korban langsung meminta teman sesama pekerja di Camp di sekitar lokasi.

“Menurut keterangan tim yang turun kelapangan saat kejadian bapak korban tidak berada di Camp karena sedang belanja keperluan untuk lokasi kerja,” jelas Mahfud.

Selanjutnya, dibantu pekerja lainnya langsung menghubungi keluarga korban yang berada di PT Bina Duta Laksana (BDL) dan menghubungi Security PT MSK. 

Tiba sekitar pukul 01.05 WIB, pihak Security PT MSK langsung mengevakuasi korban dan dibawa ke Pos P3K dalam kondisi sudah meninggal. 

“Membantu mengetahui penyebab kematian MS, dilakukan visum oleh pihak kepolisian dan medis dengan hasil diagnosis awal kematian disebabkan oleh Death On Arrival ec. Gigitan Binatang Buas. Korban selanjutnya dibawa ke rumah duka dan dimakamkan,” ungkap Mahfud.

Paska dilaporkan, Mahfud mengatakan, pihaknya langsung memerintahkan Resort  Balai Besar KSDA terdekat menyampaikan belasungkawa terhadap korban, bersama dengan pihak perusahaan serta bersama sama dengan pihak perusahaan dan TNI melakukan mitigasi konflik satwa. 

“Jadi hasil investigasi di lokasi, tim menemukan bekas cakaran pada dinding pondok kerja yg terbuat dari plastik terpal dan jejak yang diduga adalah jejak satwa liar Harimau Sumatera,” ujar Mahfud.

Selanjutnya mencegah konflik susulan, Tim di lapangan langsung melakukan sosialisasi serta himbauan kepada karyawan yang ada di sekitar kejadian agar hati-hati dan waspada serta tidak melakukan aktivitas pada waktu pagi dan sore hari. 

Selain itu, Tim juga menyampaikan kepada masyarakat yang bermukim di sekitar lokasi kejadian agar tidak memasang jerat atau melakukan tindakan anarkis terhadap satwa liar yang dilindungi termasuk harimau sumatera.

Sedangkan, tindakan pihak perusahaan memutuskan untuk menghentikan aktifitas sementara dan memindahkan seluruh pekerja yang berada di TKP dan sekitarnya ke camp induk PT MSK.

“Tim dilapangan juga memasang camera trap di lokasi kejadian sebanyak 3 unit. Kemudian, tanggal 1 November 2021 Balai Besar KSDA Riau melaksanakan rapat bersama para pihak untuk merumuskan rencana tindaklanjut penanganan konflik,” kata Mahfud. 

Kemudian, untuk rencana tindak lanjut, saat ini tim di lapangan sedang melakukan identifikasi terhadap individu satwa yang berkonflik dengan penambahan pemasangan camera trap sebanyak 10 unit yang mencakup wilayah konsesi dan sekitarnya.

Untuk mengetahui satwa yang menyerang MS, tim juga memasang umpan pada titik titik tertentu dalam rangka menarik pergerakan satwa ke camera trap. Kemudian, memasang jerat di sekitar jalur jelajah satwa bersama pihak terkait.

“Tim di lapangan juga turut mendorong perusahaan untuk meningkatkan patroli dan pengawasan pada pusat-pusat aktivitas kerja. Selanjutnya, mengusulkan pihak perusahaan untuk merubah pola penempatan pondok kerja lapangan (mobile camp) menjadi lebih terpusat sehingga para pekerja bisa lebih terkontrol dan saling menjaga serta lebih menjamin keamanan dari serangan satwa liar,” kata Mahfud.

Upaya sosialisasi terkait mitigasi konflik juga dilakukan terhadap para pekerja dan pihak  yang berada di sekitar lokasi serta mendorong perusahaan untuk lebih meningkatkan peran satgas penanganan konflik dan melakukan patroli secara mobil.

“Kami menghimbau semua pihak yang memiliki izin yang di dalamnya merupakan wilayah jelajah pergerakan harimau sumatera agar bisa menciptakan kondisi kerja yang bersahabat dan lebih antisipatif. Dengan peningkatan pengawasan melalui patroli baik pengawasan pekerjaan maupun aktivitas ilegal, seperti perburuan atau pemasangan jerat, melakukan himbauan kewaspadaan secara rutin, melakukan operasi sapu jerat, melakukan monitoring satwa liar secara rutin, dan melaporkannya,” pungkas Mahfud. 

(Mediacenter Riau/hb)

Info Lainnya

Info Riau Sepekan

Info riau sepekan (20/9/2022)

Berita & Info Lainnya

Gubernur Corner (29 Januari 2022)

Gubernur Corner (15 Januari 2022)

Gubernur Corner (8 Januari 2022)

Gubernur Corner 25 Desember 2021

Gubernur Corner ( 06 November 2021 )

Gubernur Corner ( 30 Oktober 2021)

Gubernur Corner

KONFERENSI PERS - INFORMASI DAN UPDATE PENANGANAN COVID-19 DI PROVINSI RIAU

Gubernur Corner ( 09 Oktober 2021 )

Gubernur Corner

Pasar Murah di Inhil, Ini Respon Warga Tembilahan

Rabu, 07 September 2022 | 20:00:03 WIB

Gubri Syamsuar Senang Berziarah ke Makam Tuan Guru Sapat

Selasa, 06 September 2022 | 21:27:17 WIB