Ahad, 6 Syawwal 1445 H | 14 April 2024
Gubri Surati Menhub Terkait Status Bandara Internasional SSK II
Gubernur Riau (Gubri) Syamsuar

PEKANBARU - Gubernur Riau (Gubri) Syamsuar menyurati Menteri Perhubungan untuk menyikapi soal wacana pemerintah pusat yang akan memangkas sejumlah bandar udara (Bandara) internasional menjadi bandara domestik termasuk Bandara Sultan Syarif Kasim (SSK) II Pekanbaru.

Dalam Surat bernomor 550/DPHB/1346 tersebut, Gubri meminta dukungan agar Bandara Sultan Syarif Kasim II tetap menjadi Bandar Udara Internasional.

Gubri mengatakan bahwa Bandar Udara Sultan Syarif Kasim II Pekanbaru merupakan salah satu bandar udara Internasional di Indonesia yang memiliki kapasitas 3,5 juta penumpang per tahun.

Bahkan, dalam rangka peningkatan pelayanan transportasi udara di Riau, saat ini Bandar Udara Sultan Syarif Kasim II Pekanbaru sedang melakukan pengembangan terminal penumpang yang dapat menampung 5 Juta penumpang per tahun termasuk didalamnya perluasan terminal internasional.

"Kami di daerah, baik Pemerintah Kabupaten/Kota maupun Pemerintah Provinsi Riau, kami berharap agar kiranya Bandar Udara Sultan Syarif Kasim II Pekanbaru dapat tetap sebagai bandar Udara internasional di Provinsi Riau untuk perjalanan luar negeri," kata Syamsuar, Selasa (21/2/2023). 

Orang nomor satu di Riau ini menguraikan, adapun dasar pertimbangannya, di antaranya sesuai dengan Keputusan Menteri Perhubungan Republik Indonesia Nomor KM 166 Tahun 2019 Tentang Tatanan Kebandarudaraan Nasional, bahwa Bandar Udara Sultan Syarif Kasim II Pekanbaru berperan sebagai simpul, gerbang ekonomi, alih moda transportasi, perindustrian, perdagangan/pariwisata, wawasan nusantara dan mempunyal fungsi pemerintahan dan pengusahaan serta penggunaan Internasional dan domestik dengan hirarki pengumpul skala pelayanan sekunder.

"Posisi geografis Provinsi Riau yang strategis berada di tengah-tengah Pulau Sumatera yang berbatasan dengan Negara Malaysia dan Singapura serta memiliki kultur melayu dalam melakukan kegiatan perdagangan dan pekerja yang telah berlangsung secara turun temurun," kata Gubri.

Selain itu, pertumbuhan ekonomi Provinsi Riau terus berlanjut sejalan dengan membaiknya perekonomian dan membaiknya aktifitas perekonomian domestik, hal ini ditandai dengan pertumbuhan ekonomi Provinsi Riau pada tahun 2021 sebesar 3,36%, di tahun 2022 naik menjadi sebesar 4,75% pada triwulan III dan diprediksi tahun 2024.

Provinsi Riau optimis untuk tumbuh lebih baik dari tahun sebelumnya berkisar antara 4,46% sampai dengan 5,06%, Provinsi Riau berkontribusi sebesar 5,12% terhadap perekonomian nasional, Provinsi Riau merupakan provinsi dengan PDRB terbesar ke-6 di Indonesia atau PDRB terbesar kedua di luar Pulau Jawa.

Pemerintah Provinsi Riau mendorong sasaran indikator makro dalam mempercepat pemulihan pertumbuhan ekonomi daerah dan nasional dengan faktor pendorong, yakni daya beli masyarakat diperkirakan akan meningkat pasca pandemi COVID-19 sehingga berdampak pada meningkatnya konsumsi masyarakat.

"Investasi juga terus tumbuh dengan adanya pengembangan Kawasan Industri Dumai dan Perbangunan Infrastruktur Jalan Tol, Provinsi Riau merupakan Provinsi dengan realisasi investasi terbesar ke-5 di Indonesia atau realisasi investasi terbesar di Pulau Sumatera," jelasnya.

Realisasi Investasi Provinsi Riau mulai dari Januari sampai dengan September 2022 sebesar Rp 71,9 Triliun yang terdiri dari Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) sebesar Rp36 Triliun dan Penanaman Modal Asing (PMA) sebesar 35,9 Triliun dengan capalan terhadap target tahun 2022 sebesar 118,8%.

Meningkatnya kualitas Sumber Daya Manusia menjadi lebih terampil dan terlatih melalui peningkatan kompetensi dan daya saing SDM.

Pengembangan dua kawasan industri di Riau (Tenayan, Kawasan Industri Tanjung Buton) sebagai sembilan pengembangan kawasan industri di luar Pulau Jawa.

Beroperasinya jalan tol Pekanbaru - Bangkinang - Pangkalan (Sumatera barat), pembangunan Jalan Tol Pekanbaru - Rengat - Jambi - Dumai - Rantau Prapat (Sumatera Utara): Beroperasinya Blok Rokan oleh Pertamina Hulu Rokan

Pengembangan Kilang Pertamina (RDMP) Dumai untuk meningkatkan produksi minyak, dukungan kebijakan nasional mengenal biosolar (B.30-B.50).

Kunjungan pariwisata wisatawan nusantara dan wisatawan mancanegara tujuan Provinsi Riau berdasarkan data Badan Pusat Statistik pada tahun 2022 mengalami kenaikan dibandingkan tahun sebelumnya, dimana estimasi perputaran uang yang dihasilkan dari pariwisata pada tahun 2022 berkisar Rp. 8,8 triliun dengan tingkat hunian kamar hotel 41,6% per hari;

"Sejarah dari zaman kemerdekaan Bandar Udara Sultan Syarif Kasim II Pekanbaru memiliki peranan penting sebagai pangkalan militer dan nama bandar udara ini diambil dari nama seorang pahlawan nasional Indonesia dari Riau serta Bandar Udara ini merupakan kebanggaan masyarakat Riau," jelas Gubri.

Sementara itu, kegiatan operasional Bandar Udara Sultan Syarif Kasim II, diantaranya meliputi total rute yang telah dibuka adalah sebanyak tiga destinasi yaitu Kuala Lumpur, Melaka dan Singapura atau mencapai 75% dibandingkan izin rute yang telah terbit.

Maskapal yang telah malayani penerbangan reguler diantaranya Batik Air Malaysia (Malindo), Scoot Tiger Alrways, Malaysia Airlines, Air Asia Malaysia dan Citilink Indonesia.

"Tingkat keterisian penumpang Internasional secara kesefuruhan adalah sebesar 90% dibandingkan total kapasitas seat yang disediakan oleh maskapal," bebernya.

Kemudian, total jumlah penerbangan yang telah dilayani adalah sebanyak 938 pergerakan atau mencapal 37,89% dibandingkan jumlah pergerakan pesawat di periode yang sama pada tahun 2019-2020 atau sebelum pandemi.

Total jumlah penumpang yang telah dilayani adalah sebanyak 123.403 orang atau mencapal 57,31% dibandingkan jumlah pergerakan penumpang di periode yang sama pada tahun 2019-2020 atau sebelum pandemi.

"Berkenaan dengan hal tersebut, kami menyampalkan kepada Bapak Menhub dapat kiranya tetap menetapkan Bandar Udara Sultan Syarif Kasim II Pekanbaru sebagai Bandar Udara Internasional di Provinsi Riau untuk pintu masuk (entry point) perjalanan luar negeri," harapnya. 

Sebelumnya, Menteri BUMN Erick Thohir menyampaikan wacana untuk mengurangi jumlah bandara internasional di Indonesia dari 32 bandara menjadi 14-15 bandara saja guna meningkatkan pergerakan domestik dan meningkatkan mobilitas perjalanan wisata dalam negeri.

(Mediacenter Riau/bts)

Info Lainnya

info riau sepekan 1

Info Riau

Berita & Info Lainnya

Podcast Dsikominfotik Riau

Gubernur Corner (29 Januari 2022)

Gubernur Corner (15 Januari 2022)

Gubernur Corner (8 Januari 2022)

Gubernur Corner 25 Desember 2021

Gubernur Corner ( 06 November 2021 )

Gubernur Corner ( 30 Oktober 2021)

Gubernur Corner

KONFERENSI PERS - INFORMASI DAN UPDATE PENANGANAN COVID-19 DI PROVINSI RIAU

Gubernur Corner ( 09 Oktober 2021 )

Riau Terpantau Nihil Karhutla saat Libur Lebaran

Sabtu, 13 April 2024 | 13:18:34 WIB

Disnakertrans Riau Terima 22 Aduan Terkait THR

Rabu, 10 April 2024 | 05:55:10 WIB

Ada Kabar Gembira, Bayi Gajah Betina Lahir di Riau

Selasa, 09 April 2024 | 05:21:21 WIB