Ahad, 6 Syawwal 1445 H | 14 April 2024
Gubri Syamsuar Didaulat Mewakili Gubernur se-Indonesia Terima Perpres Vokasi

JAKARTA -Gubernur Riau (Gubri) Syamsuar mendapat penghormatan mewakili gubernur se-Indonesia menerima Perpres Nomor 68 Tahun 2022 tentang Revitalisasi Pendidikan Vokasi dan Pelatihan Vokasi, di Hotel Shangri-La Jakarta pada Selasa (21/02/2023).

Perpres terkait diserahkan langsung Menko Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto disaksikan Mendikbudristek Nadiem Anwar Makarim dan Menaker Ida Fauziyah serta sejumlah pejabat dari Kantor Kemenko Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan RI.

Sebagaimana diketahui, Pemprov Riau di bawah kepemimpinan Gubri Syamsuar telah lebih dulu menerbitkan Peraturan Gubernur Riau (Pergubri) Nomor 6 Tahun 2022 tentang Penguatan Pendidikan dan Pelatihan Vokasi Melalui Kemitraan dengan Industri, Dunia Usaha, dan Dunia Kerja.

Tentu saja Perpres No 68/2022 yang diluncurkan saat ini sejalan dengan Pergubri No 6/2022.

Artinya, Pemprov Riau telah lebih maju selangkah, sehingga Gubri Syamsuar mendapat penghormatan menerima Perpres No 68/2022 saat acara peluncuran mewakili gubernur se-Indonesia.

Sekedar informasi, pendidikan vokasi memiliki peran strategis untuk menghasilkan tenaga kerja terampil yang dibutuhkan oleh industri, dunia usaha, dan dunia kerja. 

Sebab itu, Gubri Syamsuar menerbitkan Pergubri No 6/2022 sebagai wujud komitmen Pemprov Riau dalam mewujudkan pendidikan vokasi yang selaras atau link and match dengan kebutuhan industri, dunia usaha dan dunia kerja.

Sebelumnya, Pergubri ini juga telah mendapat apresiasi mulai dari Mendikbudristek Nadiem Anwar Makarim, Menaker Ida Fauziyah hingga Menkeu Sri Mulyani karena dianggap sebagai sebuah terobosan.

Gubri Syamsuar usai menerima Perpres terkait mengucapkan terima kasih.

"Terima kasih atas apresiasi ini. Insya Allah kita sangat berkomitmen atas pendidikan vokasi ini, agar kita memiliki angkatan kerja yang kompeten di bidangnya," ucap Syamsuar.

Sementara, Menko Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto dalam sambutannya menyebut bahwa Perpres tentang Revitalisasi Pendidikan Vokasi dan Pelatihan Vokasi sangat diperlukan oleh bangsa Indonesia.

Apalagi Indonesia akan mengalami bonus demografi pada 2030 mendatang. Artinya, Indonesia akan memiliki lebih banyak angkatan kerja produktif.

"Tapi tidak semua negara berhasil memanfaatkan bonus demografi ini. Untuk Asia, hanya Singapura dan Korsel yang berhasil, sehingga menempatkan ekonomi kedua negara menjadi negara yang maju," ulasnya.

Itu sebabnya, Indonesia sangat membutuhkan angkatan kerja yang berkompeten, siap kerja. Jika tidak, kesempatan kerja yang terbuka luas akibat pembangunan infrastruktur dimana-mana akan dimanfaatkan oleh negara lain.

"Bayangkan saja, di sektor digital saja, setahun tidak kurang kita butuh 600 ribu tenaga kerja. Ini belum sektor yang lain," sebutnya.

Makanya tegas Airlangga, vokasi unggul akan membuat Indonesia unggul. 

"Tidak ada jalan lain, melalui vokasi ini kita harus siapkan SDM yang siap kerja," tegasnya.

Info Lainnya

info riau sepekan 1

Info Riau

Berita & Info Lainnya

Podcast Dsikominfotik Riau

Gubernur Corner (29 Januari 2022)

Gubernur Corner (15 Januari 2022)

Gubernur Corner (8 Januari 2022)

Gubernur Corner 25 Desember 2021

Gubernur Corner ( 06 November 2021 )

Gubernur Corner ( 30 Oktober 2021)

Gubernur Corner

KONFERENSI PERS - INFORMASI DAN UPDATE PENANGANAN COVID-19 DI PROVINSI RIAU

Gubernur Corner ( 09 Oktober 2021 )

Riau Terpantau Nihil Karhutla saat Libur Lebaran

Sabtu, 13 April 2024 | 13:18:34 WIB

Disnakertrans Riau Terima 22 Aduan Terkait THR

Rabu, 10 April 2024 | 05:55:10 WIB

Ada Kabar Gembira, Bayi Gajah Betina Lahir di Riau

Selasa, 09 April 2024 | 05:21:21 WIB