Jumat, 11 Syawwal 1445 H | 19 April 2024
Disperindag Riau Pastikan Harga dan Ketersediaan Bapok Stabil
Ilustrasi

PEKANBARU - Kepala Dinas Perindustrian, Perdagangan dan Usaha Kecil Menengah (Disperindag UMKM) Provinsi Riau Taufik OH, tinjau ketersediaan Bahan Pokok (Bapok) di Pasar Sukaramai, Pekanbaru. 

Selain itu, bersama sejumlah Tim Satgas Pangan Riau dari Polda Riau juga turut mencek langsung gudang Bulog termasuk salah satu distributor di Jalan Fajar. 

Dari peninjauan itu, Taufik memastikan ketersediaan Bapok masih tersedia dengan cukup. Tidak ada kelangkaan. 

"Alhamdulilah, dari peninjauan yang kita lakukan bersama Tim Satgas Pangan tersedia Dengan cukup. Bahkan seperti cabai daging ayam, sapi, telur melimpah," kata Taufik, Rabu (29/3/23). 

Harganya juga bahkan turun. Misalnya cabai merah yang dipasok dari Bukittinggi yang sebelumnya sempat menyentuh harga Rp44.000 sampai dengan Rp50.000, kini hanya Rp25 ribu. 

"Cabai merah lainnya yang dipasok dari Sumatera Utara bahkan berkisar Rp18.000 sampai dengan Rp20.000. 

Sementara harga daging sapi, dijual dikisaran harga Rp150 ribu per kilo. Sementara sebelum ramadhan berkisar dengan harga Rp130 ribu sampai dengan Rp150 ribu per kilo. 

"Kalau harga daging sapi sepertinya relatif tetap tinggi. Tapi kalau dibandingkan sebelum ramadhan tidak begitu jauh," ujar Taufik. 

Menurut pedagang, ketersediaan daging sapi masih tersedia dari berbagai rumah potong, khususnya Pekanbaru. Namun begitu menurut Taufik, pedagang juga menyatakan belum ada lonjakan berarti dari masyarakat. 

"Harganya masih relatif tinggi. tapi belum ada lonjakan permintaan. Mungkin ini karena ketersediaan masih cukup, jadi normalah," papar Taufik. 

Ditambahkannya, pemantauan juga dilakukan di tingkat distributor. Taufik meminta kebutuhan masyarakat harus tetap disalurkan seperti biasanya. Jangan ada penyetokan Bapok, agar kebutuhan tetap terpenuhi.

"Seperti minyak goreng, kami tadi bersama Tim Satgas harus salurkan, tidak boleh ada penyetokan. Tim Satgas akan terus memantau," ungkap Taufik.

Berkaitan dengan operasi pasar, menurut Taufik tergantung dari situasi pasar. Jika memang nantinya ada terjadi lonjakan harga tertentu,  Disperindag akan langsung turun ke tengah-tengah masyarakat melakukan operasi pasar. Dengan begitu, diharapkan harga dan ketersediaan Bapok tetap stabil.

"Inilah salah satu fungsi kita turun ke pasar, memantau, mengawasi. Kalau ada bermain, kita tindak. Kita juga siapkan operasi pasar jika dibutuhkan," jelas Taufik. 

(Mediacenter Riau/mtr)

Info Lainnya

info riau sepekan 1

Info Riau

Berita & Info Lainnya

Podcast Dsikominfotik Riau

Gubernur Corner (29 Januari 2022)

Gubernur Corner (15 Januari 2022)

Gubernur Corner (8 Januari 2022)

Gubernur Corner 25 Desember 2021

Gubernur Corner ( 06 November 2021 )

Gubernur Corner ( 30 Oktober 2021)

Gubernur Corner

KONFERENSI PERS - INFORMASI DAN UPDATE PENANGANAN COVID-19 DI PROVINSI RIAU

Gubernur Corner ( 09 Oktober 2021 )

Ops Ketupat Lancang Kuning di Riau Lancar

Rabu, 17 April 2024 | 15:20:41 WIB

1.167 CJH Kota Pekanbaru Ikuti Manasik Haji Perdana

Rabu, 17 April 2024 | 08:24:21 WIB