Ahad, 6 Syawwal 1445 H | 14 April 2024
Sempat Dievakuasi, Tapir di Indragiri Hilir Riau Akhirnya Tewas

PEKANBARU - Seekor tapir sempat dievakuasi oleh warga saat terjebak dalam kubangan lumpur di Sungai Asam Kecamatan Reteh Kabupaten Indragiri Hilir. Namun, kini tapir tersebut justru mati.

Kepala Balai Besar KSDA Riau Genman S Hasibuan mengatakan proses evakuasi terbilang sulit dan akses tim untuk mencapai ke lokasi itu tergantung pasang surut. Tapir sempat dirawat warga karena lemas.

"Tapir tersebut tidak terselamatkan karena kondisinya yang sudah sangat lemah. Akses menuju lokasi bergantung pada pasang surut air, sehingga membutuhkan waktu yang lama saat proses evakuasi," kata Genman kepada wartawan Senin (19/6).

Genman menyebutkan, tim Resort BBKSDA Riau tiba di lokasi pada Minggu (18/6) yang berangkat pada Sabtu (17/6) setelah mendapat informasi atas temuan itu. Begitu sampai, tim langsung menguburkan satwa tersebut agar tidak menimbulkan bau atau tindakan lainnya yang dapat merugikan.

"Dilakukan penguburan terhadap satwa tersebht agar tidak mengakibatkan bau busuk yg bisa menimbulkan penyakit," pungkasnya.

Kapolsek Reteh Indragiri Hilir, AKP Herman mengaku sempat ke lokasi tapir dievakusi pada Sabtu malam pukul 23.00 WIB. Herman ke lokasi Desa Sungai Asam, bersama anggota TNI AD dari Koramil setempat.

"Malam sekitar pukul 11.00 WIB kami dan koramil, lalu anggota cek tapir tersebut ke lokasi. Memang kondisi tapir malam itu sudah lemas, tidak mau makan dan minum," ucap Herman.

Karena kondisi tapir memburuk, Herman terus berkomunikasi dengan tim BKSDA Riau. Saat itu tapir belum bisa dievakuasi karena air surut.

"Kami menunggu evakuasi BKSDA karena lokasi sulit dan nunggu air pasang tinggi baru bisa dievakuasi. Kemarin kami dapat kabar dari warga tapir itu mati," jelasnya.

Kemudian, polisi dan TNI mengecek tapir dewasa tersebut. Diketahui jenis kelamin betina. Bobot satwa dilindungi itu diperkirakan memcapai sekitar 100 kilogram.

"Sedih juga kita, tapir tidak terselamatkan karena kita sudah maksimal. Tapi kondisi tapir memang juga lemah dan makan kurang selera, minum ya juga kurang," jelas Herman.

Tapir itu terperosok ke dalam parit berlumpur, Jumat (17/6) sekitar pukul 10.00 WIB. Warga menemukan tapir dalam kondisi tak berdaya dan berlumpur.

Lalu warga mengevakuasi tapir itu dan diberi makan. Tetapi kondisi tapir lemas hingga akhirnya tak bisa diselamatkan dan mati.

(Mediacenter Riau/asn)

Info Lainnya

info riau sepekan 1

Info Riau

Berita & Info Lainnya

Podcast Dsikominfotik Riau

Gubernur Corner (29 Januari 2022)

Gubernur Corner (15 Januari 2022)

Gubernur Corner (8 Januari 2022)

Gubernur Corner 25 Desember 2021

Gubernur Corner ( 06 November 2021 )

Gubernur Corner ( 30 Oktober 2021)

Gubernur Corner

KONFERENSI PERS - INFORMASI DAN UPDATE PENANGANAN COVID-19 DI PROVINSI RIAU

Gubernur Corner ( 09 Oktober 2021 )

Ditaja KKIH, Belasan Warga Inhil Dapatkan Tabungan Haji

Selasa, 26 Maret 2024 | 21:26:05 WIB

Polsek Pulau Burung Pakai Sampan Sosialisasi Pemilu Damai

Jumat, 29 Desember 2023 | 19:09:14 WIB

Tim Gabungan Amankan 123 Kendaraan di Tembilahan

Rabu, 06 Desember 2023 | 14:35:42 WIB

Kakek di Inhu Diserang Beruang, Masih Dirawat di RSUD

Sabtu, 02 September 2023 | 10:49:07 WIB