Sabtu, 22 Sya'ban 1445 H | 02 Maret 2024
Bupati Pelalawan, Zukri Misran

PEKANBARU - Komisi V DPR RI dan Gubernur Riau Syamsuar bersama semua Bupati/Wali Kota dan Kadis PU seluruh Riau di Gedung Daerah Balai Serindit, Jumat (14/7) malam. Mereka membahas infrastruktur dan transportasi yang merusak jalanan di Riau hingga larut malam.

Pantauan di lokasi, hampir semua bupati ikut hadir, hanya beberapa saja yang diwakilkan oleh pejabatnya. Mulai dari jalan rusak baik tanggung jawab Pemprov Riau yang terbanyak maupun jalan kabupaten lainnya, truk over kapasitas hingga abrasi menjadi ancaman daerah Riau.

Wakil Ketua Komisi V DPR, Muhammad Iqbal, Syahrul Aidi dan Effendi Sianipar mendengar satu persatu keluhan. Semua suara bupati dan kepala dinas akan disampaikan ke Presiden Joko Widodo untuk dijalankan. Keluhan itu juga didengar beberapa perwakilan kementerian yang ikut hadir dalam rapat tersebut.

Bupati Pelalawan, Zukri Misran diberi kesempatan pertama untuk menyampaikan aspirasi masyarakatnya. Zukri menyebutkan kondisi jalan menuju kawasan wisata Ombak Bono di Teluk Meranti hancur lebur. Bahkan, petani di sana sampai mengeluarkan banyak uang untuk ongkos panen sawit.

"Jalan lintas Bono itu ada jalan rusak yang sulit digunakan. Masyarakat kami bahkan menggunakan transportasi air, petani kami kalau sawit harga di bawah Rp 2000, mereka jadinya hanya Rp500 per kilogram karena jalan rusak. Itu sama pemilik kebun disuruh tukang panen untuk panen sendiri (karena rugi)," kata Zukri di hadapan anggota DPR RI dan Gubernur Riau Syamsuar.

Bukan tanpa sebab, Zukri mengeluhkan itu karena lintas Bono adalah salah satu akses utama destinasi wisata Ombak Bono. Apalagi lokasi wisata internasional itu sulit dilalui wisatawan.

"Lintas Bono ini salah satu destinasi wisata internasional. Bahkan ada Ombak Bono Teluk Meranti, ini menjadi ombak sungai terbesar kedua di dunia. Kami butuh suporting soal infrastruktur. Kami bangun kawasan wisata Bono, itu habis dihantam abrasi," kata politisi PDI Perjuangan itu.

Selain itu, wilayah Pelalawan juga masih ada daerah yang terisolir, tak tersentuh pembangunan jalan. Lokasi itu adalah kawaaan pulau dengan 5000 hektare tanaman padi sebagai salah satu sumber pangan di Riau. 

"Kami ingin sampaikan pulau terisolir, listrik di sana masih 12 jam setiap harinya. Padahal pulau ini ada 5000 hektare tanaman padi di situ, pulau Mendol dan masih ada potensi 5-7 ribu hektare tanaman pangan. Tapi kondisi infrastruktur memprihatinkan sekali," keluhnya.

(Mediacenter Riau/asn)

Info Lainnya

info riau sepekan 1

Info Riau

Berita & Info Lainnya

Podcast Dsikominfotik Riau

Gubernur Corner (29 Januari 2022)

Gubernur Corner (15 Januari 2022)

Gubernur Corner (8 Januari 2022)

Gubernur Corner 25 Desember 2021

Gubernur Corner ( 06 November 2021 )

Gubernur Corner ( 30 Oktober 2021)

Gubernur Corner

KONFERENSI PERS - INFORMASI DAN UPDATE PENANGANAN COVID-19 DI PROVINSI RIAU

Gubernur Corner ( 09 Oktober 2021 )

KPU Pelalawan Distribusikan Logistik Pemilu 2024

Sabtu, 10 Februari 2024 | 22:31:24 WIB

Rumah Dinas Kadis di Pelalawan Jadi Posko Banjir

Senin, 15 Januari 2024 | 07:52:41 WIB

Ngungsi di Posko Banjir, Warga: Kami Sangat Diperhatikan

Ahad, 14 Januari 2024 | 20:25:59 WIB