Sabtu, 22 Sya'ban 1445 H | 02 Maret 2024
KKP Kembangkan Budidaya Kakap Putih di Riau

MERANTI - Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) mengoptimalkan potensi pengembangan budidaya kakap putih sebagai peluang usaha bagi masyarakat pulau kecil. Satu di antara daerah yang punya potensi besar untuk pengembangan budidaya kakap putih berada di pulau kecil terluar di Indonesia adalah di Kecamatan Rangsang Barat, Kabupaten Kepulauan Meranti.

“Di Kabupaten Kepulauan Meranti mempunyai perairan yang dengan salinitas atau kadar garam yang terlarut dalam air yang cocok untuk habitat kakap putih,” jelas Direktur Jenderal Perikanan Budidaya, Tb Haeru Rahayu, melalui keterangan pers, Kamis (10/8/2023). 

Kabupaten Kepulauan Meranti memiliki wilayah laut yang luas dengan potensi budidaya perikanan sebesar 1.350 hektare. Selain perairan yang baik, pakan yang berasal dari ikan rucah juga mudah dijumpai dengan harga terjangkau.

“Dengan harga jual mencapai Rp60-Rp70 ribu per kilo, saya kira margin yang didapat para pembudidaya sangat besar, dan saya kira ini sangat layak sekali untuk dikembangkan,” tambahnya.

Ketua Koperasi Samudra Jaya Bersama, Muhammad Rauf sudah merasakan besarnya keuntungan mmenjadi pembudidaya kakap putih. Berkat budidaya ikan kakap putih ia mengaku perekonomiannya meningkat signifikan. Bahkan bukan hanya dia, namun juga anggota kelompoknya.

Selain pengembangan usaha budidaya ikan kakap putih, keuntungannya bisa dipakai menyekolahkan anaknya hingga lulus tingkat perguruan tinggi.

“Selain untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari, hasil dari usaha budidaya ikan kakap putih ini juga bisa untuk membangun rumah dan membeli tanah,” ucapnya bangga.

Rauf mengaku peluang usaha kakap putih awalnya dia peroleh usai mengikuti Forum Group Discussion (FGD) tentang potensi budidaya kakap putih yang diselenggarakan oleh Balai Perikanan Budidaya Laut (BPBL) Batam sebagai perpanjangan tangan DJPB KKP dan Pemerintah Kabupaten Kepulauan Meranti.

Dalam perhitungan kotor budidaya kakap putih di Keramba Jaring Apung (KJA) yang dikelola kelompoknya sekali panen bisa menghasilkan pendapatan sebesar Rp 490 juta. Sementara untuk masa tebar hingga panen membutuhkan waktu 8 bulan.

Sedangkan biaya operasionalnya seperti pakan, listrik, vitamin dan probiotik. Jika ditotal, biaya operasional yang dikeluarkan hanya menghabiskan dana Rp3,8 juta.

Sebelumnya, Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono, mengatakan, Indonesia merupakan negara yang kaya dengan komoditas ikannya. Maka dari itu, selain untuk ketahanan pangan, sektor perikanan juga diharapkan mampu mendongkrak pertumbuhan ekonomi melalui penerimaan devisa negara.

Salah satu komoditasnya adalah ikan kakap putih yang digadang-gadang dapat menjadi salah satu komoditas ekspor unggulan untuk komoditas budi daya laut. Oleh karena itu, produksinya akan terus digenjot. 

(Mediacenter Riau/MC Riau)

Info Lainnya

info riau sepekan 1

Info Riau

Berita & Info Lainnya

Podcast Dsikominfotik Riau

Gubernur Corner (29 Januari 2022)

Gubernur Corner (15 Januari 2022)

Gubernur Corner (8 Januari 2022)

Gubernur Corner 25 Desember 2021

Gubernur Corner ( 06 November 2021 )

Gubernur Corner ( 30 Oktober 2021)

Gubernur Corner

KONFERENSI PERS - INFORMASI DAN UPDATE PENANGANAN COVID-19 DI PROVINSI RIAU

Gubernur Corner ( 09 Oktober 2021 )

Ini Sosok Gubri Edy Natar Menurut Plt Bupati Asmar

Senin, 19 Februari 2024 | 19:34:25 WIB

KPU Meranti Musnahkan 285 Lembar Surat Suara Pemilu 2024

Selasa, 13 Februari 2024 | 21:19:05 WIB

Gubri Edy Nasution Imbau Petani Tidak Alih Fungsikan Lahan

Jumat, 02 Februari 2024 | 09:58:21 WIB

Lahan di Desa Topang Masih Berpotensi di Tanam Padi

Kamis, 01 Februari 2024 | 22:12:56 WIB

Produksi Padi Kepulauan Meranti Tertinggi di Riau

Kamis, 01 Februari 2024 | 19:42:30 WIB

Gubri Edy Nasution Panen Raya Padi Di Desa Topang

Kamis, 01 Februari 2024 | 15:44:20 WIB

Bawaslu Meranti Rekrut 677 Pengawas TPS Pemilu 2024

Ahad, 24 Desember 2023 | 16:34:30 WIB