Kamis, 13 Sya'ban 1445 H | 22 Februari 2024
Tak Harus Bangun Gedung Baru, Pemda Didorong Wujudkan MPP Digital
Ilustrasi MPP Pekanbaru

PekanbaruUntuk mencapai target seratus persen penyelenggaraan Mal Pelayanan Publik (MPP) di Indonesia, Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) secara masif mendorong pemerintah kabupaten/kota menyelenggarakan MPP, dan secara bertahap membangun MPP Digital. Mengakselerasi hal itu, pemerintah daerah dapat memanfaatkan bangunan yang sudah ada dan tidak harus membangun gedung baru dalam penerapan MPP.

Hal tersebut merupakan salah satu arahan dari Menteri PANRB Abdullah Azwar Anas melalui surat kepada seluruh bupati/wali kota sebagai upaya percepatan pembentukan MPP. “Gedung yang akan digunakan sebagai tempat penyelenggaraan MPP tidak harus membangun gedung baru, namun dapat memanfaatkan bangunan gedung yang sudah ada,” ujar Deputi Bidang Pelayanan Publik Kementerian PANRB Diah Natalisa dalam Sosialisasi Penerapan MPP dan MPP Digital, dikutip Jumat (27/10).

Dalam upaya percepatan pembangunan MPP di Indonesia, pemerintah daerah juga dapat bekerja sama dengan instansi vertikal (kementerian/lembaga) untuk menyelenggarakan MPP. Selain itu, bagi pemerintah kabupaten/kota diwajibkan menyusun proses bisnis yang terintegrasi terkait pemberian pelayanan di dalam MPP.

Untuk diketahui, saat ini terdapat 153 MPP yang sudah diresmikan atau sekitar 30 persen dari total 508 kabupaten/kota yang ada di Indonesia. Selain mendorong penyelenggaraan MPP di seluruh kabupaten/kota di Indonesia, kualitas dari MPP yang sudah terselenggara juga harus dipastikan.

Seiring dengan meningkatnya ekspektasi masyarakat terhadap pelayanan publik, Kementerian PANRB juga mendorong penyelenggaraan MPP ke arah pelaksanaan MPP Digital. Diah mengatakan, MPP Digital dibangun untuk mengintegrasikan berbagai layanan yang ada di MPP dalam satu aplikasi agar memudahkan masyarakat dalam mengakses layanan secara terpadu.

“Kehadiran MPP Digital diharapkan akan mendorong efisiensi anggaran di pemerintah daerah karena aplikasi ini bersifat berbagi pakai sehingga tidak perlu lagi dilakukan pengembangan sistem secara mandiri oleh masing-masing daerah,” ungkapnya.

Selain itu, petugas pelayanan publik juga dimudahkan dengan adanya penyederhanaan proses bisnis sehingga proses manual yang sebelumnya harus dilakukan dapat diminimalisir. Disampaikan, sebagai percontohan tahap awal, MPP Digital telah diimplementasikan di 21 daerah.

"Dua puluh satu daerah ini merupakan keterwakilan dari wilayah yang ada di Indonesia, 6 kabupaten/kota di Pulau Sumatra, 11 kabupaten/kota di Pulau Jawa, 3 kabupaten/kota di Pulau Kalimantan, dan 1 kabupaten di Pulau Sulawesi,” jelas Diah.

Sebagai informasi, bagi pemerintah daerah yang belum memiliki MPP secara fisik, juga dapat mengajukan permohonan untuk menyelenggarakan MPP Digital. 

Adapun layanan yang disediakan pada tahap awal yaitu delapan layanan bidang administrasi kependudukan, dan 31 layanan bidang perizinan tenaga kesehatan dengan kolaborasi bersama Kementerian Dalam Negeri melalui pemanfaatan Identitas Kependudukan Digital (IKD) dan Kementerian Kesehatan melalui integrasi SISDMK sehingga ada optimalisasi proses bisnis yang meminimalisir proses unggah data masyarakat.

“Hal ini terbukti dengan meningkatnya kecepatan pelayanan dimana izin tenaga kesehatan secara manual biasanya memakan waktu antara satu sampai dua minggu, sedangkan dengan menggunakan MPP Digital hanya membutuhkan waktu setengah jam atau maksimal satu jam dalam memproses permohonan,” jelasnya.

Selain itu, telah diterapkan Face Recognition (FR) yang terintegrasi dengan database kependudukan Kementerian Dalam Negeri. "Dalam penerapan MPP Digital pada tahap awal, dilakukan uji coba pada 21 kabupaten/kota dimana saat ini telah tercatat lebih dari 6.000 masyarakat telah memiliki akun MPP Digital dan lebih dari 2.000 permohonan layanan izin tenaga kesehatan telah diajukan dalam sistem," imbuhnya.

Sosialisasi yang diselenggarakan secara hibrida ini dihadiri oleh Asisten Deputi Transformasi Digital Pelayanan Publik Kementerian PANRB Yanuar Ahmad. Kegiatan yang sama juga turut diselenggarakan di Kota Yogyakarta, dan dihadiri oleh Sekretaris Deputi Bidang Pelayanan Publik Kementerian PANRB Akik Dwi Suharto Rudolfus, serta segenap tamu undangan. 

(Mediacenter Riau/jep)

Info Lainnya

info riau sepekan 1

Info Riau

Berita & Info Lainnya

Podcast Dsikominfotik Riau

Gubernur Corner (29 Januari 2022)

Gubernur Corner (15 Januari 2022)

Gubernur Corner (8 Januari 2022)

Gubernur Corner 25 Desember 2021

Gubernur Corner ( 06 November 2021 )

Gubernur Corner ( 30 Oktober 2021)

Gubernur Corner

KONFERENSI PERS - INFORMASI DAN UPDATE PENANGANAN COVID-19 DI PROVINSI RIAU

Gubernur Corner ( 09 Oktober 2021 )

Inilah Perpres 32/2024 tentang Publisher Rights

Rabu, 21 Februari 2024 | 10:39:44 WIB

HPN 2024, Ini Pesan Presiden Joko Widodo

Selasa, 20 Februari 2024 | 17:43:57 WIB

KPPS Harus Bekerja Jujur, Adil, Tegas, dan Cermat

Selasa, 13 Februari 2024 | 08:09:34 WIB

Sukseskan Pemilu 2024, ASN Harus Jaga Netralitas

Rabu, 20 Desember 2023 | 16:08:50 WIB

PSMS Medan vs PSPS Riau Imbang 0-0

Sabtu, 09 Desember 2023 | 21:02:16 WIB