Kamis, 23 Zulqaidah 1445 H | 30 Mei 2024
16,5 Hektare Lahan Cabai di Inhil, Siak, dan Kuansing Siap Panen
Ilustrasi cabai

PEKANBARU - Pemerintah Provinsi (Pemprov) Riau mulai mengambil langkah cepat untuk mengantisipasi tingginya harga cabai yang mencapai Rp130.000 per Kilogram. Langkah yang dilakukan melalui menjalin kerja sama dengan petani cabai yang ada di Kabupaten Kuansing, Siak, dan Indragiri Hilir (Inhil). 

Kepala Dinas Perindustrian Perdagangan dan UMKM, Taufik OH, mengatakan, pihaknya telah mengadakan rapat koordinasi (rakor) dengan Dinas Pertanian dan Dinas Peternakan Provinsi Riau. Rakor tersebut digelar, menindaklanjuti arahan Pj Gubernur Riau agar secepatnya bisa mengatasi tingginya harga capai di wilayah Riau.

Dari hasil rapat tersebut, Taufik menjelaskan, bahwa telah disepakati akan mengambil cabai dari tiga daerah yang ada di Riau.

“Memang harga cabai sekarang sudah sangat tinggi, jadi kami sudah mengadakan rapat koordinasi dengan instansi terkait. Ada di Kabupaten Kuansing petani cabai yang akan panen mencapai 8 hektare, di Siak 8,5 Hektare jadi ada totalnya ada 16 hektare cabai yang akan di panen di dua daerah ini,” ujar Taufiq OH, Kamis (14/3).

“Diperkirakan panen raya cabai di dua daerah ini seminggu lagi. Kini sudah kita koordinasikan agar cabai yang panen ini di distribusikan ke daerah Riau, seperti di Pekanbaru, Dumai dan Kampar. Ada lagi di Kabupaten Inhil, juga panen raya dalam waktu dekat. Ini sebagai salah satu langkah mengantisipasi harga cabai dari Sumatera Barat yang cukup tinggi,” tambah Taufik. 

Dijelaskan Taufik, selain berkoordinasi dengan petani cabai yang ada di Riau, pihaknya juga akan bekerja sama dengan Sumatera Utara, tepatnya di daerah Kabupaten Sibolangit. Di mana daerah ini termasuk salah satu penghasil cabai terbesar di Sumatera Utara. 

Taufik mengungkapkan, Pemprov Riau dalam beberapa hari ini menuju ke Sibolangit untuk melakukan kerjasama dengan pihak Disperindag Sumut. 

“Selanjutnya kita juga bekerja sama dengan kabupaten Sibolangit, Sumatera Utara. Kita sudah koordinasi dengan Kadisperindag setempat. Mereka punya food astate," ucapnya. 

"Dari koordinasi dengan Dinas Pertanian, Ketahanan Pangan, menindaklanjuti tingginya harga cabai, kita ambil cabai dari sana ada distributornya. Kita akan berangkat kesana, bekerjasama dengan BUMD kita . Jadi mudah-mudah memenuhi kebutuhan cabe kita,” ungkapnya.

Untuk diketahui, sejak seminggu menjelang Ramadhan, harga capai dipasaran mengalami kenaikan yang cukup siginifikan. Harga cabai yang biasa Rp80 ribu sampai Rp90 ribu per Kilogram, kini mencapai Rp130 ribu sampai Rp140 ribu per Kilogram. (mc Riau/Ji) 

(Mediacenter Riau/ji)

Info Lainnya

info riau sepekan 1

Info Riau

Berita & Info Lainnya

Podcast Dsikominfotik Riau

Gubernur Corner (29 Januari 2022)

Gubernur Corner (15 Januari 2022)

Gubernur Corner (8 Januari 2022)

Gubernur Corner 25 Desember 2021

Gubernur Corner ( 06 November 2021 )

Gubernur Corner ( 30 Oktober 2021)

Gubernur Corner

KONFERENSI PERS - INFORMASI DAN UPDATE PENANGANAN COVID-19 DI PROVINSI RIAU

Gubernur Corner ( 09 Oktober 2021 )