Ahad, 17 Zulhijjah 1445 H | 23 Juni 2024
Gesa Konektivitas Antarwilayah, Pemprov Riau Cek Lokasi Pembangunan Jembatan Sei Pakning-Bengkalis

BENGKALIS - Pemerintah Provinsi (Pemprov) Riau meninjau secara langsung lokasi proyek pembangunan jembatan penghubung Pulau Bengkalis. Peninjauan ini dilaksanakan oleh Pj Gubernur Riau yang diwakili oleh tim Tenaga Ahli Infrastruktur, Ahmad Ismail bersama Kepala Kontraktor Consultan Sino Road and Bridge Group Co (SRBGC) Ltd yang merupakan anak perusahaan dari China State Construction Engineering Corporation (CSCEC).

Tampak juga pihak dari Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bengkalis ikut serta guna memastikan progres pembangunan sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan. Kegiatan ini berlangsung pada Jumat (17/05/2024).

Jembatan penghubung Sungai Pakning-Pulau Bengkalis merupakan satu di antara proyek strategis yang sangat dinantikan oleh masyarakat. Pembangunan ini diharapkan dapat meningkatkan konektivitas antar-pulau di wilayah Bumi Lancang Kuning dan memperlancar arus transportasi hingga perdagangan.

Dalam tinjauan tersebut, tim ini mengecek kondisi lapangan dan berkoordinasi dengan pihak-pihak pemangku kepentingan. Hal itu dilakukan agar memastikan pembangunan dapat berjalan sesuai dengan standar yang telah ditetapkan.

Kepala Kontraktor Consultan Sino Road and Bridge Group Co (SRBGC), Ika Puspita Sari mengatakan, bahwa lokasi ini sangat tepat dibangun jembatan penghubung untuk konektivitas antarwilayah. Oleh karena itu, ia berpesan kepada Pemprov Riau agar pembangunan ini diusulkan juga sebagai proyek strategis nasional (PSN) supaya prosesnya bisa berjalan cepat.

“Hasil penijauannya bagus, kita sudah lihat rencana bentang luasan maupun titik awal pembangunan dan titik akhir. Kita berharap segera diproses ke  proyek strategis nasional (PSN), supaya kita sebagai kontraktor dan investor bisa mempercepat projek ini,” katanya.

“Progres awalnya ini tergantung dari pemerintah, karena untuk sekarang DED (Rancang Bangun Rinci/Detail Engineering Design) juga masih di rancang. Namun, untuk rencana rancangannya sudah ada,” lanjutnya.

Sementara itu, Kadis PUPR Bengkalis, Ardiansyah, menjelaskan dari rancangan saat ini, terhitung dari titik tengah jalan provinsi menuju kabupaten adalah 8,9 kilometer. Sedangkan untuk bentangan jembatannya diperkirakan sepanjang 7,6 Km menghubungkan Desa Bukit Batu dan Desa Pangkalan Barat, Bengkalis.

“Titik as [titik tengah] nya ini adalah titik dari jalan provinsi dan kabupaten. Di bagian jalan provinsi merupakan Desa Bukit Batu sedangkan untuk jalan as kabupaten itu Desa Pangkalan Batang Barat. Kalau dari as jalan provinsi ke kabupaten itu 8,9 Km. Kemudian untuk bentangan jembatannya 7,6 KM,” jelasnya.

Lebih lanjut, ia berharap pembangunan jembatan ini bisa terlaksana secepatnya. Karena ketika jembatan penghubung pulau Bengkalis ini sudah ada tentu saja dapat memberikan dampak aktivitas ekonomi dan sosial masyarakat yang lebih berkembang.

“Yang jelas kita dari Pemerintah Kabupaten Bengkalis tentu sangat mendukung percepatan proses pembangunan jembatan ini. Kita terus bersinergi dengan Pemerintah Provinsi Riau, karena kita sedang berbagi kerja samanya. Harapannya semoga ini segera terlaksana, dengan ada investor dari china mudah-mudahan ini bisa lebih cepat proses pengerjaannya," pungkasnya.

(Mediacenter Riau/bib)

Info Lainnya

info riau sepekan 1

Info Riau

Berita & Info Lainnya

Podcast Dsikominfotik Riau

Gubernur Corner (29 Januari 2022)

Gubernur Corner (15 Januari 2022)

Gubernur Corner (8 Januari 2022)

Gubernur Corner 25 Desember 2021

Gubernur Corner ( 06 November 2021 )

Gubernur Corner ( 30 Oktober 2021)

Gubernur Corner

KONFERENSI PERS - INFORMASI DAN UPDATE PENANGANAN COVID-19 DI PROVINSI RIAU

Gubernur Corner ( 09 Oktober 2021 )

Bupati Bengkalis Terima Penghargaan Baznas Award 2024

Jumat, 01 Maret 2024 | 06:10:56 WIB