Ahad, 17 Zulhijjah 1445 H | 23 Juni 2024
Pj Gubri Buka Rakor Penanggulangan Kemiskinan di Riau

PEKANBARU - Pj Gubernur Riau SF Hariyanto membuka secara resmi Rapat Koordinasi (Rakor) penanggulangan kemiskinan di Provinsi Riau 2024. Kegiatan tersebut berlangsung di Gedung Daerah Bali Serindit, Rabu (22/5/2024).

SF Hariyanto mengatakan bahwa menurut data yang dikeluarkan oleh Badan Pusat Statistik, tingkat kemiskinan secara umum Indonesia berdasarkan data Maret 2023 adalah sebesar 9,36 persen atau sebanyak 25,898 juta jiwa.

"Sedangkan Provinsi Riau sebesar 6,68 persen atau 485,66 ribu jiwa, turun 0,10 persen poin dari Maret 2022 dengan Garis Kemiskinan Rp. 658.611,-/kapita/bulan pada Maret tahun 2023," kata Pj Gubernur Riau.

Lanjutnya, dari data tersebut, terdapat 2 daerah dari 12 Kabupaten/Kota di Provinsi Riau yang memiliki angka kemiskinan lebih tinggi dibanding rata-rata nasional dan provinsi. Dua daerah yang dimaksud adalah Kab. Kepulauan Meranti (22,98%) dan Kabupaten Rokan Hulu (9,72%).

"Tingkat kemiskinan ekstrem di Indonesia pada tahun 2022 adalah 2,04 persen. Sedangkan Provinsi Riau sebesar 1,40 persen atau sebanyak 100,33 ribu jiwa," terangnya.

Dijelaskan SF Hariyanto, pada tahun 2023 Satgas Data P3KE Kementerian Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan merilis estimasi angka kemiskinan ekstrem nasional sebesar 1,12%, dan untuk Provinsi Riau sebesar 0,67% atau 48,73 ribu jiwa.

Dari posisi relatif angka kemiskinan ekstrem di Provinsi Riau, masih terdapat 4 Kabupaten dari 12 Kabupaten/Kota yang memiliki angka kemiskinan ekstrem di atas rata-rata nasional dan provinsi.  Diantaranya yaitu Kabupaten Kepulauan Meranti, Indragiri Hulu, Rokan Hulu, dan Pelalawan.

"Dari data tersebut mengindikasikan bahwa dari setiap 100 orang yang ada di Provinsi Riau, 6 orang diantaranya masih dalam kondisi miskin, dan dari 6 orang miskin terdapat 1 orang miskin ekstrem," terangnya.

"Hal inilah yang patut menjadi perhatian semua pihak mengingat target angka kemiskinan ekstrem Nol Persen pada tahun 2024, dan target jangka panjang nasional angka kemiskinan Nol Persen di tahun 2045,"imbuhnya.

Mantan pejabat Kementerian PU ini pun berharap rakor yang diselenggarakan tersebut dapat memacu kinerja seluruh Pemerintah Daerah terutama yang dikoordinasikan melalui Sekretariat TKPK di masing-masing daerah.

"Mari bersama-sama dengan komitmen yang kuat kita jadikan ini sebagai pengabdian dan kerja bersama sehingga setiap strategi, kebijakan dan program yang dijalankan berdasarkan pada data yang akurat dan diarahkan pada sasaran dan lokus yang tepat," pungkasnya.

Sebagai informasi, secara virtual hadir sebagai narasumber Asisten Deputi Penanggulangan Kemiskinan, Sekretariat Wakil Presiden/Kepala Sekretariat Tim Nasional Percepatan Penanggulangan Kemiskinan (TNP2K) Adyawarman, Sekda Kabupaten/kota se-Riau, Ketua BAZNAS Provinsi Riau Masriadi Hasan dan tamu undangan lainnya.

(Mediacenter Riau/sam)

Info Lainnya

info riau sepekan 1

Info Riau

Berita & Info Lainnya

Podcast Dsikominfotik Riau

Gubernur Corner (29 Januari 2022)

Gubernur Corner (15 Januari 2022)

Gubernur Corner (8 Januari 2022)

Gubernur Corner 25 Desember 2021

Gubernur Corner ( 06 November 2021 )

Gubernur Corner ( 30 Oktober 2021)

Gubernur Corner

KONFERENSI PERS - INFORMASI DAN UPDATE PENANGANAN COVID-19 DI PROVINSI RIAU

Gubernur Corner ( 09 Oktober 2021 )

Sebanyak 394 Mahasiswa Umri Wisuda

Sabtu, 22 Juni 2024 | 15:48:29 WIB

Perbaikan Infrastruktur Salah Satu Fokus Pemprov Riau

Jumat, 07 Juni 2024 | 20:31:49 WIB

Membangun Nilai-Nilai Kebudayaan Perlu Sinergitas

Rabu, 05 Juni 2024 | 17:29:11 WIB