Selasa, 17 Muharram 1446 H | 23 Juli 2024
PLN Masuk Dusun Terpencil, Anak-anak di Inhil Kini  Bisa Mengaji Malam Hari

PEKANBARU - Sebanyak 110 Kepala Keluarga (KK) Dusun Parit Ambon dan Dusun Teluk Pundur Desa Simpang Kateman, Kecamatan Pelangiran, Kabupaten Indragiri Hilir, Riau kini bisa menikmati listrik 24 jam.

Hal itu dikarenakan PT PLN (Persero) melalui Penyertaan Modal Negara (PMN) dari Pemerintah sukses menghadirkan listrik di wilayah tersebut dalam upaya mewujudkan energi berkeadilan bagi seluruh masyarakat. 

Kehadiran listrik 24 jam ini disambut suka cita oleh warga dua dusun terpencil itu. Biasanya mereka hanya diterangi dengan alat penerangan seadanya di malam hari, tapi kini PLN hadir 24 jam untuk mereka.

Ahmad Rafidien salah satu warga Dusun Parit Ambon mengatakan, masuknya listrik di wilayahnya menjadi berkah bagi warga yang telah lama mendambakan akses listrik.

“Kami menyadari proses pembangunan jaringan listrik sampai ke daerah kami tidak semudah membalikkan telapak tangan, kerja keras dan perjuangan PLN telah membuahkan hasil," kata Ahmad, Sabtu (15/6).

Ahmad mengakui dulunya desa mereka merasakan kegelapan di malam hari. Tetapi kini listrik sudah menyala 24 jam sehingga anak-anak usia dini bisa mengaji di malam hari dengan penerangan tanpa batas dari PLN.

"Anak-anak bisa mengaji di malam hari, mereka bisa belajar dengan nyaman dan keperluan kami di malam hari dapat terpenuhi karena listrik menyala dimalam hari. Terimakasih PLN," kata Ahmad. 

General Manager PLN Unit Induk Distribusi Riau & Kepulauan Riau (UIDRKR), Parulian Noviandri  menjelaskan, sebagai Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang diamanahi bidang kelistrikan, pihaknya berkomitmen mendukung Pemerintah untuk meningkatkan elektrifikasi nasional. 

Hal ini juga selaras dengan wujud kehadiran negara dalam mewujudkan keadilan energi sejalan dengan sila kelima Pancasila.

"Meski dusun-dusun tersebut berlokasi cukup terpencil atau berjarak sekitar 226 Km dari Kota Pekanbaru dan 60 Km dari Kota Tembilahan yang merupakan Ibu Kota dari Kabupaten Indragiri Hilir, tak menyulutkan semangat insan PLN menghadirkan akses kelistrikan bagi saudara-saudara kita yang berada Dusun-dusun terpencil," ujar Parulian.

Dalam menghadirkan akses kelistrikan di wilayah tersebut, PLN membangun jaringan tegangan menengah sepanjang 3,7 kilometer sirkit (kms), jaringan tegangan rendah 4 kms dan trafo distribusi sebanyak 2 unit.

”Kondisi geografis dan infrastruktur jalan yang masih sangat terbatas menyebabkan kesulitan mobilisasi material. Kami memanfaatkan moda transportasi air untuk menjangkau dusun-dusun terpencil tersebut," jelas Parulian. 

Namun segala kesulitan yang menghadang, tak membuat petugas PLN menyerah. Parulian menyebutkan petugas PLN terus berusaha untuk melistriki semua pelosok negeri dengan sumber daya yang dimiliki agar rasio elektrifikasi bisa mencapai 100 persen.

PLN juga mengimbau kepada masyarakat untuk aktif dalam menjaga dan merawat aset kelistrikan yang ada di sekitar mereka. 

"Apabila ada hal-hal yang dapat mengganggu serta membahayakan segera melapor kepada PLN terdekat atau melalui Aplikasi PLN Mobile dan Contact Center PLN 123," pungkas Parulian.

(Mediacenter Riau/asn)

Info Lainnya

info riau sepekan 1

Info Riau

Berita & Info Lainnya

Podcast Dsikominfotik Riau

Gubernur Corner (29 Januari 2022)

Gubernur Corner (15 Januari 2022)

Gubernur Corner (8 Januari 2022)

Gubernur Corner 25 Desember 2021

Gubernur Corner ( 06 November 2021 )

Gubernur Corner ( 30 Oktober 2021)

Gubernur Corner

KONFERENSI PERS - INFORMASI DAN UPDATE PENANGANAN COVID-19 DI PROVINSI RIAU

Gubernur Corner ( 09 Oktober 2021 )

Pj Gubri Serahkan 149 SK Guru PPPK di Indragiri Hilir

Jumat, 12 Juli 2024 | 16:02:30 WIB

Nyaris! Warga Inhil Hampir Jadi Mangsa Buaya

Senin, 08 Juli 2024 | 19:05:45 WIB

PLN Klaim PLTU Tembilahan Terangi 87 Juta Rumah

Kamis, 23 Mei 2024 | 19:22:07 WIB

Ditaja KKIH, Belasan Warga Inhil Dapatkan Tabungan Haji

Selasa, 26 Maret 2024 | 21:26:05 WIB